Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

RS Ahmedabad Bantah Pisahkan Pasien Corona Hindu dan Muslim

Kamis 16 Apr 2020 00:34 WIB

Rep: Abdurrahman Rabbani/ Red: Muhammad Hafil

RS Ahmedabad Bantah Pisahkan Pasien Corona Hindu dan Muslim. Foto ilustrasi: Warga beristirahat di tempat penampungan bagi para migran di New Delhi, India, Selasa (14/4).  Tempat penampungan ini didirikan oleh pemerintah Delhi untuk menyediakan tempat perlindungan bagi para pekerja migran dan para tunawisma, di tengah-tengah karantinan, Menurut laporan media, Modi mengumumkan bahwa India awal 21- penguncian hari akan diperpanjang hingga 03 Mei 2020 dalam upaya untuk mengekang penyebaran coronavirus

RS Ahmedabad Bantah Pisahkan Pasien Corona Hindu dan Muslim. Foto ilustrasi: Warga beristirahat di tempat penampungan bagi para migran di New Delhi, India, Selasa (14/4). Tempat penampungan ini didirikan oleh pemerintah Delhi untuk menyediakan tempat perlindungan bagi para pekerja migran dan para tunawisma, di tengah-tengah karantinan, Menurut laporan media, Modi mengumumkan bahwa India awal 21- penguncian hari akan diperpanjang hingga 03 Mei 2020 dalam upaya untuk mengekang penyebaran coronavirus

Foto: EPA-EFE / RAJAT GUPTA
RS Ahmedabad menyebut tuduhan memisahkan pasien corona Hindu dan Muslim tak berdasar.

REPUBLIKA.CO.ID, AHMEDABAD — Pihak Rumah Sakit Sipil Ahmedabad diduga memisahkan pasien virus Corona Hindu dan Muslim. Para pejabat mengatakan bahwa dugaan pemisahan dilakukan tiga hari lalu mengikuti instruksi dari pejabat senior pemerintah. Namun, pemerintah negara bagian menyebut tuduhan itu 'tidak berdasar'.

“Apa pun yang telah dilakukan didasarkan pada keputusan yang diambil oleh pemerintah negara bagian. Saya tidak punya apa-apa untuk ditambahkan dan saya tidak ingin berkomentar,” kata Inspektur Medis GH Rathod dikutip di Deccan Herald, Rabu (15/4).

Sementara itu, kolektor distrik (anggota dari Pegawai Negeri Sipil India dan didakwa mengawasi administrasi umum di distrik tersebut) Ahmedabad, Nirala mengatakan bahwa dia tidak tahu tentang langkah itu. “Aku tidak tahu tentang ini. Saya belum menemukan arahan dari pemerintah negara bagian untuk melakukan sesuatu seperti ini,” katanya.

Sebelumnya seorang pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit mengatakan dua hari yang lalu sekitar jam 11 malam diminta untuk mengganti tempat. Tidak diberitahu tentanga alasannya.

“Kami tidak diberitahu tentang alasannya. Kemudian, kami menyadari bahwa hanya pria dan wanita Muslim yang dipindahkan dari tempat biasa,” jelas pasien tersebut.

Keputusan tersebut rupanya diambil setelah beberapa dokter dan staf perawat mengeluh bahwa pasien Covid-19, kebanyakan dari komunitas minoritas, berkeliaran di bangsal lain dan mereka juga menerima banyak kerabat. Setelah mengamati pergerakan ini, otoritas senior yang memutuskan untuk membatasi pergerakan.

“Kami juga memiliki lebih dari tiga hingga empat lusin kasus yang dicurigai dan karena gerakan yang tidak perlu seperti itu, risiko penyebaran virus meningkat. Keputusan ini tidak ada hubungannya dengan kepercayaan mereka," kata seorang petugas di rumah sakit sipil yang meminta untuk tidak dikutip.

Pemerintah negara bagian membantah laporan bangsal terpisah untuk pasien. Departemen kesehatan dari pegangan resmi mengatakan bahwa beberapa laporan telah muncul di media bahwa ada bangsal terpisah untuk pasien dari berbagai agama di rumah sakit sipil Ahmedabad Covid.

Otoritas rumah sakit mengatakan bahwa ada 150 pasien Covid-19 yang dirawat di 1.200 tempat tidur dengan blok khusus di rumah sakit sipil, yang mulai berfungsi untuk pasien virus corona sejak 22 Maret. Sampai hari ini, ada 150 pasien dari 40 hingga 45 di antaranya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA