Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Satgas Covid-19 MUI Perkuat Edukasi Spiritual ke Daerah

Senin 13 Apr 2020 12:58 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Muhammad Hafil

Satgas Covid-19 MUI Perkuat Edukasi Spiritual ke Daerah. Foto: Wasekjen MUI Bidang Ukhuwah Islamiyah, Muhammad Zaitun Rasmin

Satgas Covid-19 MUI Perkuat Edukasi Spiritual ke Daerah. Foto: Wasekjen MUI Bidang Ukhuwah Islamiyah, Muhammad Zaitun Rasmin

Foto: Republika TV/Surya Dinata
Satgas Covid-19 MUI akan meningkatkan edukasi keagamaan di tengah pandemi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Satgas Covid-19 Majelis Ulama Indonesia KH M Zaitun Rasmin menuturkan, program-program yang akan dijalankan satgas bakal dikoordinasikan ke seluruh MUI di Indonesia. Satgas tersebut akan meningkatkan edukasi keagamaan di tengah pandemi Covid-19 ini.

"Kita akan meningkatkan edukasi kepada masyarakat karena memang sosialisasinya sudah dilakukan. Kita buat bentuk-bentuk edukasinya,  dan kita salurkan melalui pengurus MUI se-Indonesia," kata dia kepada Republika.co.id, Ahad (12/4).

Kiai Zaitun menambahkan, masyarakat Muslim akan diberikan edukasi untuk mengetahui bagaimana bersikap secara spiritual menghadapi  Covid-19. Edukasi ini juga meliputi bagaimana pemulasaraan jenazah positif Covid-19 dan tata cara pelaksanaan ibadah di  tengah pandemi wabah corona.

"Termasuk juga, kalau ada orang-orang yang sangat memerlukan bantuan, kita akan data juga apakah bisa ditangani oleh MUI daerah atau pusat, kita akan coba cek semuanya itu. MUI di daerah juga akan menghimpun bantuan dana, dan membantu sosialisasikan fatwa MUI terkait wabah corona," ucap dia.

Kiai Zaitun dalam kesempatan itu juga mengajak semua untuk menjaga dan meningkatkan spiritual umat Islam. Karena itu Satgas Covid-19 MUI juga melibatkan MUI di daerah untuk menugaskan para dai dalam upaya meningkatkan spiritualitas masyarakat Muslim.

"Kita menyiapkan dai-dai untuk menggelar pengajian secara daring untuk memberikan bimbingan-bimbingan, agar mereka selain terjaga kesehatannya juga terjaga imannya," tutur dia.

Sementara itu, Juru bicara Satgas Covid-19 MUI, KH M Cholil Nafis menambahkan, Satgas Covid-19 MUI akan tetap berkoordinasi dengan MUI di tingkat daerah. Satgas tersebut juga akan bekerja sama dengan institusi pemerintah seperti Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

"Kita memang ada koordinasi nantinya, baik secara vertikal dan horizontal. Artinya kita akan gunakan pola kerja sama dengan BNPB, satgas-satgas di tingkat pusat, dan juga sekaligus melakukan koordinasi dengan MUI di daerah," imbuhnya.

Kiai Cholil menerangkan, ada dua hal yang akan difokuskan Satgas Covid-19 MUI, yakni spiritual dan materiil. Pertama, secara spiritual, Satgas akan memberikan panduan dan keagamaan dan juga tata cara ibadah di tengah pandemi corona. Bahkan call center juga bakal disiapkan. "Sedang kita rumuskan, termasuk juga ada call center masyarakat," jelasnya.

Kedua, secara materiil, Satgas Covid-19 MUI akan menghimpun dana umat dengan program Gerakan Berseri (Bersedekah Saratus Ribu) untuk membantu mereka yang ekonominya terdampak dalam situasi sekarang ini. Sebab, dia menyadari, kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) punya dampak ekonomi pada banyak orang. Karena itu, melalui satgas tersebut, MUI ingin membantu mereka melalui kedermawanan umat Islam.

"Namun sebenarnya di MUI sebelum ada satgas ini juga sudah dilakukan penghimpunan dari internal dan ustaz-ustaz, bahkan kita menyumbang APD (Alat Pelindung Diri), masker dan memberi sembako kepada masyarakat," ucap Kiai Cholil.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA