Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Ridwan Kamil: Pakai Masker Kain Saat di Luar Rumah

Kamis 09 Apr 2020 13:39 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberikan keterangan pers seputar kondisi Covid-19, di Jawa Barat, di Gedung Pakuan, Jumat (3/4).

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberikan keterangan pers seputar kondisi Covid-19, di Jawa Barat, di Gedung Pakuan, Jumat (3/4).

Foto: Humas Pemprov Jawa Barat
Kalau orang sakit dan tenaga kesehatan silakan pakai masker bedah.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil atau Emil meminta masyarakat Jabar yang dalam kondisi sehat mengenakan masker kain ketika beraktivitas di luar rumah maupun area publik. Tujuannya untuk menekan risiko terpapar Severe Acute Respiratory Syndrome Virus (SARS-CoV-2), virus penyebab COVID-19.

"Masker kain ini secara ilmiah bisa (sekitar) 70 persen menahan droplet. Saya kira cukup untuk orang-orang sehat pada saat keluar rumah," kata Kang Emil, Kamis (9/4).

Masker kain bisa menjadi alternatif bagi masyarakat karena masker berstandar medis diutamakan untuk tenaga kesehatan. Penggunaan masker kain yang tepat dapat mengurangi risiko penularan COVID-19.

"Kalau orang sakit dan tenaga kesehatan silakan pakai masker bedah karena sesuai peruntukannya," ujar Kang Emil.

Menurut Kang Emil, masyarakat bisa membuat sendiri masker kain. Caranya, melipat sapu tangan atau kain sampai membentuk masker atau bisa menutup mulut, hidung, dan dagu. Kemudian, kedua sisinya dipasang tali karet.

"Karena berbahan kain maka tidak ada alasan harus produksi pabrikan atau industri, tapi warga bisa menjahit sendiri seperti kampanye yang dilakukan Bu Atalia (Ketua TP PKK Jabar) yang mengonversi sapu tangan menjadi masker dan ini bisa menghidupkan UKM, juga khususnya yang di bidang tekstil," katanya.

Sebelumnya, Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Jabar Berli Hamdani menyarankan kepada masyarakat untuk memilih masker kain yang sesuai dengan ukuran wajah, sehingga dapat menutup mulut, hidung, dan dagu.

"Kemampuan masker kain menyaring partikel kecil masuk ke dalam hidung memang tidak sebaik masker bedah ataupun masker N95. Oleh karena itu, masyarakat harus memilih masker kain yang bisa menutupi mulut, hidung, dan dagu dengan baik," katanya.

Masyarakat dalam kondisi sehat dapat menggunakan masker kain di tempat umum atau area publik dengan tetap menjaga jarak 1,5-2 meter sebagai upaya pencegahan penyebaran COVID-19. Selain prinsip jaga jarak tetap diterapkan, penggunaan masker kain harus dibarengi dengan kebiasaan mencuci tangan.

"Penggunaan masker kain akan efektif ketika masyarakat tetap menjaga jarak, dan mempunyai kebiasaan mencuci tangan yang baik," kata Berli.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA