Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

China:Rencana AS Akhiri Pendanaan WHO Bahayakan Dunia

Kamis 09 Apr 2020 13:29 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Christiyaningsih

Tenaga medis dan karyawan rumah sakit memindahkan mayat ke tempat penyimpanan sementara di kamar mayat di Pusat Rumah Sakit Brooklyn di Brooklyn, New York, AS, Senin (30/3).  China menilai rencana AS berhenti danai WHO akan berdampak serius. Ilustrasi.

Tenaga medis dan karyawan rumah sakit memindahkan mayat ke tempat penyimpanan sementara di kamar mayat di Pusat Rumah Sakit Brooklyn di Brooklyn, New York, AS, Senin (30/3). China menilai rencana AS berhenti danai WHO akan berdampak serius. Ilustrasi.

Foto: EPA-EFE / JUSTIN LANE
China menilai rencana AS berhenti danai WHO akan berdampak serius

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING — Pemerintah China menilai rencana Amerika Serikat (AS) untuk mengakhiri pendanaan kepada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) akan berdampak serius. Tak hanya dapat memengaruhi organisasi itu secara langsung, langkah yang hendak dilakukan Washington juga merusak kerja sama internasional dalam melawan pandemi Covid-19.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Zhao Lijian memberi komentar atas pengumuman AS tersebut. Ia mengatakan bahwa Negeri Tirai Bambu terus mendukung WHO dalam memimpin kolaborasi global memerangi pandemi. Selama ini, organisasi tersebut telah memainkan peran penting dalam penanganan wabah di seluruh dunia.

Zhao juga mengutip pernyataan yang dikeluarkan dari Pernyataan KTT Pemimpin G20 mengenai Covid-19. Di sana, para pemimpin sepenuhnya mendukung dan berkomitmen untuk memperkuat mandat WHO dalam mengkoordinasikan perang internasional melawan pandemi.

Lebih lanjut, Zhao mengatakan China menghargai dan menyambut kerja sama lebih dari 90 pakar AS dan mantan pejabat untuk China dan AS untuk bekerja sama memerangi virus. Ia menekankan pentinganya semua negara saat ini saling mendukung satu sama lain dalam melewati tantangan.

Pemerintah China mengatakan pandemi adalah tantangan bersama bagi seluruh umat manusia. Karena itu, negara ini terus berharap agar dapat melanjutkan kerja sama dengan AS dan negara-negara lain untuk mengatasinya.

Dalam percakapan telepon antara Presiden China Xi Jinping dan Presiden AS Donald Trump pada Februari dan Maret lalu, kedua pemimpin negara mencapai konsensus penting pada peningkatan kerja sama untuk mengatasi pandemi. Departemen kesehatan dan ahli pengendalian dan pencegahan penyakit dari kedua negara juga telah berkomunikasi dengan erat dan mengadakan konferensi video.

Zhao mengatakan banyak provinsi, kota, perusahaan, dan organisasi lain di China bekerja aktif untuk menyumbangkan pasokan medis ke AS. Ia menambahkan bahwa China mengambil langkah-langkah aktif untuk membantu pemerintah dan perusahaan AS untuk membeli pasokan untuk pengendalian dan pencegahan penyakit di China.

Baca Juga

sumber : People
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA