Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Iran Minta AS Cabut Larangan Penjualan Minyak

Rabu 08 Apr 2020 10:22 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Aktivitas pengeboran di ladang minyak Iran

Aktivitas pengeboran di ladang minyak Iran

Foto: REUTERS
Iran menghadapi kesulitan menghadapi virus corona di tengah pandemi virus corona.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Menteri Luar Negeri Iran, Javad Zarif meminta kepada Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump agar mecabut larangan penjualan minyak Iran. Menurut Zarif, Iran menghadapi kesulitan untuk menghadapi pandemi virus corona jenis baru atau Covid-19.

Baca Juga

"Apa yang kami inginkan adalah berhenti mencegah Iran menjual minyak dan produk lainnya," ujar Zarif dalam cicitannya di Twitter.

Ketegangan antara AS dan Iran meningkat sejak Mei 2018, tepatnya ketika Trump menarik diri dari perjanjian nuklir (JCPOA). Sejak saat itu, Trump kembali menerapkan sanksi terhadap penjualan minyak mentah Iran.

Di tengah pandemi virus corona, AS enggan mencabut sanksi terhadap Iran. Akibatnya, Iran kesulitan dalam memenuhi kebutuhan medis. Zarif menuding Washington telah melakukan "teror medis" kepada Iran.

"Ini bahkan melebihi apa yang diizinkan di medan perang," ujar Zarif, dilansir Anadolu Agency.

Iran adalah salah satu negara yang paling terkena dampak pandemi virus corona. Negara ini mencatat 62.589 kasus infeksi Covid-19 yang dikonfirmasi, dengan 3.872 kematian. China, Rusia, dan sejumlah negara lainnya telah menyerukan agar AS mencabut sanksinya di tengah pandemi global tersebut. Kegagalan AS untuk meringankan sanksi terhadap negara-negara yang terdampak oleh virus corona telah memicu perdebatan internasional.

Pada 24 Maret, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Michelle Bachelet menyerukan pelonggaran sanksi terhadap beberapa negara termasuk Iran. Pencabutan sanksi bertujuan agar Iran dan beberapa negara lainnya dapat meningkatkan sistem kesehatan untuk memerangi penyebaran Covid-19. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA