Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

Syekh Aidh al-Qarni: Kisah Tobat Seorang Tentara

Rabu 08 Apr 2020 06:01 WIB

Red: A.Syalaby

Pentagon akan mengirim sekitar 500 tentara ke perbatasan Amerika Serikat (AS) dan Meksiko (Foto: ilustrasi tentara AS)

Pentagon akan mengirim sekitar 500 tentara ke perbatasan Amerika Serikat (AS) dan Meksiko (Foto: ilustrasi tentara AS)

Foto: Norad
Dia sangat jauh dari Allah. Hatinya benar-benar telah mati

"Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan keji itu, sedang mereka mengetahui. Mereka itu balasannya ialah ampunan dari Tuhan mereka dan surga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di da lamnya, dan itulah sebaik-baiknya pahala orang yang beramal." (QS Ali Imran: 135- 136).

REPUBLIKA.CO.ID,Pelaku tobat kerap menjadi kisah yang menarik untuk diceritakan. Penyesalannya atas segala dosa tak membuatnya menjadi seorang fatalis. Dia tak berlarut-larut de ngan rasa bersalah atas maksiatnya pada ma sa lalu. Penyesalannya itu malah membuatnya menjadi produktif dalam melihat masa depan.

Syekh Aidh al-Qarni bercerita tentang kisah tobat seorang lelaki paruh baya. Dia lah seorang hamba Allah yang tidak mengenal Tuhannya. Tentara ini merasa gagah dengan senapannya. Dia bahkan berkata, "Telah berlalu dariku tahapan itu. Demi Allah, saya tidak bersujud sekalipun ke cuali agar orang melihatku."

Berbulan-bulan dia tidak mandi hadas besar atau janabah. Tidak pernah rukuk, jauh dari Alquran atau berzikir kepada Allah. Dia sangat jauh dari Allah. Hatinya benar-benar telah mati. Malamnya penuh dengan musik. Dia kerap hidup bersama para ahli maksiat.

Ketika datang waktu tidur, dia terlelap tanpa membersihkan diri layaknya bina tang yang tidak berakal. Dia mati tanpa tahu waktu-waktu shalat. Tak pernah dia ber sujud. Dia pun terbangun tanpa ke ada an wudhu, tanpa ibadah apalagi zikir. Dia tak mengerti tujuan kehidupan ini. Dia membenci agama juga orang yang beragama.

Ketika dia melihat orang beragama yang taat, dia jadikan bahan ejekan dan olok-olok. Dia melihat Islam terbelakang. Sementara sunah telah berlalu waktunya dan tidak bisa diterapkan di waktu seka rang.

Para dai berkali-kali mengunjunginya untuk mengingatkannya. Dia hanya meng ulang-ulang perkataannya. Dia menuduh ulama sebagai orang munafik. Ini adalah salah satu pengaruh perang pemikiran yang menggambarkan orang beragama sebagai orang munafik, teroris, dan fanatik. Hobinya adalah duduk bersama temannya.

Mereka mengejek orang saleh yang men coba mengikuti sunah dan melaksanakan ibadah. Dia pun meninggalkan kedua orang tuanya dengan caci maki. Hari demi hari berlalu melewati lelaki ini. Dia masih tetap di pos penjagaannya membawa senapan. Dia mendengar panggilan seorang muazin dengan sikap abai. Dia melihat orang-orang saleh berbondong-bondong menuju masjid, tetapi tidak pernah menyertai mereka.

Pada satu hari yang bersejarah, Allah SWT mengirim seorang dai kepadanya. Na manya Muhammad bin Hammud al-Ya mani. Seorang lelaki yang tidak disebut dalam buku, tetapi diketahui oleh hati. Tidak disebut manusia, tetapi diketahui oleh ruh. Tidak dicatat di koran, tetapi dicatat di dalam alam gaib.

Tentara tadi berkata, "Ketika itu aku bertugas jaga membawa senapanku di sam ping sebuah masjid di desa ini. Orang ber bondong-bondong melaksanakan shalat, sedangkan aku tidak tahu shalat."

Tiba-tiba dai itu mengangkat suaranya mengingatkan seraya membaca firman Allah. "Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu." (QS an-Nisa: 1 dan QS al-Haj: 1). "Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benarnya takwa kepada-Nya dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam." (QS Ali Imran: 102).

Dai itu menjelaskan kejadian hari kiamat dan keadaannya. Dia menjelaskan bagaimana terjadinya surga dan neraka. Perkataan dai itu telah sampai ke hatinya se belum ke telinganya. Luluhlah tentara itu.

Dia berkata, "Aku berpindah dari negeri itu dengan ruhku tanpa aku tahu siapakah aku. Aku tertimpa kesedihan dan kelalaian yang hanya Allahlah yang mengetahuinya, hingga tidak kuat aku menahan kakiku. Aku pun terduduk di tanah."

sumber : Dialog Jumat
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA