Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Sosiolog: Peran Pemerintah Penting Awasi Pemudik

Senin 06 Apr 2020 21:39 WIB

Red: Ratna Puspita

[Ilustrasi] Sebuah tulisan himbauan wajib lapor untuk pendatang dari zona merah Covid-19 dipasang di gerbang masuk salah satu gang di daearah Langensari, Kecamatan Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Ahad (5/4). Mulai banyaknya pendatang dan pemudik dari zona merah Corona atau Covid-19 ke berbagai daerah di Jawa Barat, lingkungan setempat dari RT dan RW telah menerapkan wajib lapor dan isolasi diri selama 14 hari

[Ilustrasi] Sebuah tulisan himbauan wajib lapor untuk pendatang dari zona merah Covid-19 dipasang di gerbang masuk salah satu gang di daearah Langensari, Kecamatan Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Ahad (5/4). Mulai banyaknya pendatang dan pemudik dari zona merah Corona atau Covid-19 ke berbagai daerah di Jawa Barat, lingkungan setempat dari RT dan RW telah menerapkan wajib lapor dan isolasi diri selama 14 hari

Foto: Edi Yusuf/Republika
inergi antara masyarakat dan pemerintah sangat diperlukan untuk meminimalisasi penyeb

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO -- Sosiolog dari Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta Nurhadi menyatakan peran pemerintah sangat penting dalam mengawasi kedatangan para pemudik di tengah pandemi Covid-19. "Dalam situasi saat ini, pemerintah berperan untuk mengawasi dan mendata para pemudik agar dapat terdeteksi dengan mudah," katanya di Solo, Jawa Tengah, Senin (6/4).

Ia mengatakan beberapa daerah di Indonesia sudah menerapkan langkah tersebut di wilayah-wilayah perbatasan. Dengan demikian, dia mengatakan, data berupa riwayat kesehatan, asal daerah, pekerjaan, alamat di desa, dan tanggal kepulangan pemudik dapat digunakan untuk memetakan apakah pemudik berpotensi terpapar virus corona jenis baru itu atau tidak.

Baca Juga

"Dalam hal ini sinergi antara masyarakat dan pemerintah sangat diperlukan untuk meminimalisasi penyebaran virus," katanya.

Mengenai peraturan tertulis larangan kembali ke kampung saat terjadi wabah, dikatakannya, memang tidak ada. Kendati demikian, jika pemerintah daerah tidak menghendaki kedatangan pemudik, harus ada peraturan tertulis yang detail dan sinkron antara pemerintah pusat dan daerah.

"Selanjutnya ketika masyarakat sudah kembali ke desa, maka seharusnya tidak sekadar mereka yang proaktif mengisolasi mandiri tetapi juga sistem dalam masyarakat harus turut berperan," katanya.

Ia mengatakan keberadaan pemimpin lokal untuk berperan dalam memastikan atau mendorong agar masyarakat tidak mengalami disorganisasi sosial dan disfungsi sosial sangat diperlukan. "Karena disorganisasi sosial ini akan memicu timbulnya prasangka buruk serta diskriminasi. Disfungsi sosial juga akan menimbulkan kekacauan dalam tatanan masyarakat karena masyarakat tidak dapat menjalankan fungsi sosial sesuai status sosialnya," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA