Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Rasulullah SAW tak Pernah Luput Doakan Syuhada Perang Uhud

Senin 06 Apr 2020 20:20 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Rasulullah SAW mendoakan sahabat yang syahid di Perang Uhud. Ilustrasi jamaah haji berada di kawasan Jabal Uhud.

Rasulullah SAW mendoakan sahabat yang syahid di Perang Uhud. Ilustrasi jamaah haji berada di kawasan Jabal Uhud.

Foto: Republika/ Amin Madani
Rasulullah SAW mendoakan sahabat yang syahid di Perang Uhud.

REPUBLIKA.CO.ID, Menyimak catatan sejarah, Perang Uhud terjadi pada 15 Syawal di tahun ketiga Hijriyah (sekitar Maret 625 M). Peperangan dipicu keinginan balas dendam kafir Quraisy seusai kekalahan mereka dalam perang Badar. 

Atas perintah Rasulullah, barisan pasukan Muslim pun menyongsong kaum kafir itu di luar Kota Madinah. Strategi pun disusun. Sebanyak 50 pasukan pemanah ditempatkan di atas Jabal Uhud dengan perintah untuk melakukan serangan apabila kaum Quraisy menyerbu, terutama pasukan berkudanya. 

Perang pun berkobar. Dalam perang dahsyat itu, pasukan Muslimin sebenarnya sudah memperoleh kemenangan. Akan tetapi, mereka kemudian dipukul balik oleh tentara Quraisy, karena pasukan pemanah terpancing umpan musuh berupa harta-benda, perhiasan, dan jenis harta rampasan perang lainnya. 

Baca Juga

Pasukan berkuda Quraisy pimpinan Khalid bin Walid (sahabat Rasul yang saat itu belum memeluk Islam, Red) menyerang pasukan Muslim dari arah belakang saat mereka terlena memperebutkan harta. 

Serangan mendadak tersebut berakibat fatal bagi kaum Muslim. Tak kurang 70 tentara Muslim gugur menjadi syuhada, termasuk paman Rasulullah, Hamzah bin Abdul Muthalib. Tak kurang kesedihan Rasulullah Muhammad SAW atas kematian pamannya. 

Seusai perang, jenazah para syuhada Uhud segera dimakamkan dekat lokasi perang serta dishalatkan satu per satu sebelum dikuburkan. 

Adapun Hamzah dishalatkan sebanyak 70 kali. Beliau dimakamkan menjadi satu dengan Abdullah bin Jahsyi (sepupu Nabi) di lokasi terpisah dengan lokasi para syuhada yang lain. 

Lokasi pemakaman para syuhada Uhud kini menjadi kompleks pemakaman sangat sederhana, yang dikelilingi pagar setinggi 1,75 meter. Pagar dibenamkan jeruji agar para peziarah dapat melihat ke dalam pemakaman. 

Tak seperti pemakaman biasa, tidak ada batu nisan atau tanda-tanda khusus di dalam areal pemakaman para syuhada Uhud. Hanya ada tanda berupa batu-batu di sekeliling areal pemakaman. Di Uhud, terdapat pula lubang tempat Rasulullah terjerembab dan tertimpa batu ketika terjadi perang. Terdapat juga sebuah gua tempat peristirahatan Rasulullah seusai perang. 

Kecintaan Rasulullah kepada para syuhada Uhud, terutama sang paman, Hamzah RA, membuatnya senantiasa menyempatkan berziarah ke Jabal Uhud hampir setiap tahun. Langkah beliau kemudian juga diikuti beberapa sahabat sesudah Rasulullah wafat. Terdapat kisah tentang Umar bin Khatab dan Abubakar As-Shiddiq yang selalu mengingatkan Rasulullah jika perjalanannya telah mendekati Uhud.

Nabi Muhammad SAW pun bersabda, ''Mereka yang dimakamkan di Uhud tak memperoleh tempat lain kecuali rohnya berada di dalam burung hijau, yang melintasi sungai surgawi. Burung itu memakan makanan dari taman surga dan tak pernah kehabisan makanan. Para syuhada itu berkata, 'Siapa yang akan menceritakan kondisi kami kepada saudara kami bahwa kami sudah berada di surga'.'' 

Maka, Allah berkata, ''Aku yang akan memberi kabar kepada mereka.'' Kemudian, turun ayat yang berbunyi, ''Dan, janganlah mengira orang yang terbunuh di jalan Allah itu meninggal.'' (QS 3:169). 

Sampai saat ini, Jabal Uhud menjadi tempat penting untuk diziarahi oleh para jamaah haji. Di tempat ini, biasanya banyak mutawif yang memandu memimpin doa. Di dalam buku panduan haji, juga telah dicantumkan doa ketika ziarah ke Jabal Uhud

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA