Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Libur Latihan, Fisik Gregoria Terus Digenjot

Sabtu 04 Apr 2020 23:29 WIB

Red: Muhammad Akbar

Pebulu tangkis Indonesia Gregoria Mariska Tunjung terjatuh saat berusaha mengembalikan kok ke pebulu tangkis Thailand Ratchanok Intanon pada babak ketiga Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis 2019 di St. Jakobshalle, Basel, Swiss, Kamis (22/8/2019).

Pebulu tangkis Indonesia Gregoria Mariska Tunjung terjatuh saat berusaha mengembalikan kok ke pebulu tangkis Thailand Ratchanok Intanon pada babak ketiga Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis 2019 di St. Jakobshalle, Basel, Swiss, Kamis (22/8/2019).

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Pelatih mengatakan latihan fisik itu dilakukan guna menjaga kebugaran para pemain

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Pebulu tangkis tunggal putri Indonesia Gregoria Mariska Tunjung saat ini lebih difokuskan untuk menjalani latihan fisik sehubungan dengan diliburkannya pelatnas akibat kekhawatiran pandemi global virus corona yang masih berlangsung.

Pelatih tunggal putri Rionny Mainaky mengatakan, latihan fisik itu juga dilakukan guna menjaga kebugaran para pemain di tengah kosongnya turnamen bulu tangkis hingga Juni mendatang.

"Jadi kemarin sempat ketemu dengan anak-anak sebelum saya tinggal. Saya beri gambaran program latihan. Misalnya pagi latihan ringan, lalu saya kasih tambahan untuk latihan fisik dan lain sebagainya," kata Rionny di Jakarta, Sabtu (4/4).

"Saat ini fokusnya untuk penguatan fisik. Yang memberikan program tentunya pelatih fisik dan harus ada tambahan," katanya lagi.

Terkait persiapan menuju Olimpiade Tokyo yang penyelenggaraannya digeser ke tahun depan, Rionny mengaku belum membuat program apapun untuk para atlet. Menurutnya, saat ini semua atlet lebih difokuskan untuk tetap menjaga kesehatan di tengah pandemi COVID-19.

Gregoria Mariska Tunjung menjadi salah satu atlet yang masuk dalam proyeksi menuju Olimpiade Tokyo.

Meski begitu, Persatuan Bulu Tangkis Indonesia (PBSI) hingga kini belum membuat perencanaan apapun karena mereka masih harus menunggu kepastian kejuaraan pada tahun ini setelah Federasi Bulu Tangkis Internasional (BWF) menangguhkan seluruh turnamen hingga Juni 2020.

Setelah ada kepastian tersebut, kata Rionny, federasi dan pelatih baru akan mulai mempersiapkan program khusus untuk para atlet, terutama terkait persiapan menuju Olimpiade Tokyo yang akan digelar pada 23 Juli-8 Agustus 2021.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA