Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

Mengajarkan Tanggung Jawab pada Anak Selama di Rumah

Sabtu 04 Apr 2020 18:15 WIB

Red: Ani Nursalikah

Mengajarkan Tanggung Jawab pada Anak Selama di Rumah.

Mengajarkan Tanggung Jawab pada Anak Selama di Rumah.

Foto: Antara/Septianda Perdana
Tanggung jawab bisa diajarkan sejak anak berusia dua tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Periode work from home (bekerja di rumah) dan learn from home (belajar di rumah) saat ini membuat Anda memiliki lebih banyak waktu di rumah bersama anak-anak.

Kebanyakan orang tua bingung memberikan kegiatan untuk anaknya supaya tidak bosan di rumah. Mengajarkan tanggung jawab pada anak bisa jadi salah satu pilihan kegiatan yang seru dilakukan bersama.

Psikolog Jane Cindy Linardi dari RS Pondok Indah di Bintaro Jaya mengemukakan beberapa manfaat yang bisa dirasakan anak ketika sudah bisa bertanggungjawab atas apa yang dikerjakan. "Melatih daya juang anak, karena anak tidak terbiasa dibantu orang tua, sehingga ia memiliki motivasi internal untuk berusaha menyelesaikan segala sesuatu sendiri," kata Jane dalam keterangannya, Sabtu (4/4).

Selain itu, kemampuan anak mengatasi masalah jadi lebih terasah. Misalnya, ketika minuman tumpah, dia akan menyelesaikannya dengan membersihkan dengan lap. Anak yang bisa bertanggung jawab juga bisa lebih percaya diri karena yakin atas kemampuannya melakukan sesuatu.

Menurut Jane, anak sudah bisa diberi keleluasaan memutuskan sesuatu sejak kecil, dimulai dari memilih mainan, pakaian sampai makanan yang akan disantap. Namun, bukan berarti anak dilepas sendirian. Orang tua harus tetap mendampingi.

"Misalnya, saat hendak melatih anak mengambil keputusan sendiri terhadap pakaian yang akan ia pakai, maka Anda dapat membantu menjabarkan tempat yang akan dikunjungi memiliki suhu atau temperatur yang dingin. Dengan itu, anak dapat bertanggung jawab dan menyesuaikan keputusannya dengan kondisi atau situasi yang akan dihadapinya," ujarnya.

Tanggung jawab bisa diajarkan sejak anak berusia dua tahun dari hal kecil, seperti merapikan mainan bersama-sama setelah bermain. Awalnya orang tua tetap membantu, setelah anak terbiasa, kurangi peran orang tua dan latih mereka untuk merapikan sendirian.

Setelah itu, naikkan lagi level tanggung jawab seperti mengurus barang yang dimiliki, misalnya menaruh pakaian kotor di keranjang cucian setelah dipakai, membuang sampah di tempatnya serta merapikan tas sekolah. Semua tetap dilakukan dengan pendampingan orang tua, tapi kurangi peran Anda secara bertahap agar anak bisa menyelesaikan tanggung jawab.

"Penguatan berupa pujian dan afirmasi dapat diberikan setelah anak berhasil menuntaskan tanggung jawabnya sendiri," katanya.

Baru setelah anak bisa bertanggungjawab terhadap dirinya sendiri, orang tua bisa memberi porsi yang lebih besar dengan tanggung jawab di rumah. "Misalnya mematikan lampu, AC, TV setelah digunakan, meletakkan piring makan yang telah dipakai di wastafel dapur," katanya.

Level selanjutnya adalah mengajari buah hati bertanggungjawab terhadap hal lain, misalnya membantu mengurus hewan peliharaan atau menjaga barang belanjaan orang tua. "Jangan lupa memberikan contoh langsung kepada si kecil agar si kecil lebih mudah menerapkannya karena sudah melihat contoh yang nyata," kata dia.

Tanggung jawab terhadap tugas sekolah bisa diajari dengan menyediakan waktu bersama antara anak dan orang tua. Di satu meja yang sama, anak bisa mengerjakan PR sementara orang tua menyelesaikan pekerjaan.

Apa yang harus dilakukan bila anak sudah besar tapi kurang bertanggungjawab. Coba refleksikan lagi pola asuh yang diterapkan. Jika orang tua banyak mengambil alih semua tanggung jawab anak, kurangi peran dan bantuan dari orang tua.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA