Monday, 9 Syawwal 1441 / 01 June 2020

Monday, 9 Syawwal 1441 / 01 June 2020

Pemkab Lampung Timur Pesan 1.000 APD bagi Tenaga Medis

Jumat 03 Apr 2020 23:57 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Pekerja memproduksi pakaian alat pelindung diri (APD) tenaga medis di Balai Latihan Kerja, Kota Tangerang, Banten, Jumat (3/4/2020). APD tersebut selanjutkan dikirimkan ke tenaga kesehatan di Kota Tangerang.

Pekerja memproduksi pakaian alat pelindung diri (APD) tenaga medis di Balai Latihan Kerja, Kota Tangerang, Banten, Jumat (3/4/2020). APD tersebut selanjutkan dikirimkan ke tenaga kesehatan di Kota Tangerang.

Foto: Antara/Fauzan
1.000 APD yang dipesan Pemkab Lampung Timur untuk kebutuhan puskesmas

REPUBLIKA.CO.ID, LAMPUNG TIMUR -- Pemerintah Kabupaten Lampung Timur memesan 1.000 alat pelindung diri (APD) bagi tenaga medis yang dalam waktu dekat disalurkan ke rumah sakit dan puskesmas di daerah itu guna mendukung penanganan kasus penyebaran virus corona baru tersebut.

"Kami sudah memesan APD untuk paramedis dan masih daftar tunggu pemesanan, mudah-mudahan tidak lama lagi sampai," kataSekretaris Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Pemerintah Kabupaten Lampung Timur Mashur Sampurna Jaya saat dihubungi di Lampung Timur, Jumat (3/4).

Dia mengatakan APD tersebut, di antaranya sepatu boots (safety shoes), helm pelindung kepala (safety helmet), sarung tangan, masker, jas hujan (baju pelindung diri), dan kaca mata pengaman.

"Untuk puskesmas kami siapkan 1.000 APD, ini di luar kebutuhan rumah sakit, sementara itu," ujarnya.

Pemkab Lampung Timur dalam waktu dekat juga mendistribusikan thermogun (alat pengukur suhu, pengecek dini seorang terjangkit virus corona) dan alat semprot disinfektan ke tiap-tiap kecamatan untuk menanggulangi penyebaran virus corona.

"Kami juga sedang pesan alat disinfektan elektrik berikut cairan disinfektan untuk di desa-desa," ujarnya.

Selain itu, kata Kepala BPBD Lampung Timur itu, dalam rangka menekan penyebaran virus corona mulai Sabtu (4/4), Pemkab Lampung Timur mendirikan Posko Pemantauan COVID-19.

Sebanyak sembilan Posko Pemantauan COVID-19 didirikan di jalan perbatasan, di Kecamatan Pekalongan, Pasir Sakti, Jabung, Metro Kibang, Batanghari Nuban, Batanghari, Sekampung, Way Bungur, dan Waway Karya.

"Posko ini untuk mengecek orang-orang yang masuk ke Lampung Timur, kami akan data dan cek suhu badannya, supaya kami mudah memetakan mana yang ODP dan PDP," ujarnya.

Dia menjelaskan sebelumnya imbauan telah disampaikan Bupati Lampung Timur Zaiful Bokhari terkait dengan siapa saja TKI maupun warga yang telanjur pulang kampung agar mengisolasi diri secara mandiri di rumah selama 14 hari."Telah diimbau mereka yang pulang kampung untuk mengisolasi diri selama 14 hari, dan itu wajib," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA