Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

Kedubes AS Akui Stafnya di Jakarta Meninggal karena Covid-19

Kamis 02 Apr 2020 12:10 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Kedubes Amerika Serikat. Ilustrasi.

Kedubes Amerika Serikat. Ilustrasi.

Foto: Al Arabiya
Kedubes AS telah meminta warganya untuk keluar dari Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Kedutaan Besar Amerika Serikat (Kedubes AS) mengakui satu staf lokal kedutaan di Jakarta meninggal dunia karena virus corona tipe baru Covid-19. Sebelumnya Departemen Luar Negeri (Deplu) AS mengumumkan dua staf luar negerinya di Jakarta, Indonesia dan Kinshasa, Kongo meninggal karena virus corona.

Baca Juga

"Dengan rasa duka yang mendalam, kami mengkonfirmasikan meninggalnya seorang anggota komunitas Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta. Yang bersangkutan dinyatakan positif Covid-19. Sehubungan dengan privasi, kami tidak dapat memberikan informasi lebih lanjut," ujar juru bicara kedutaan besar AS dalam keteranga resmi yang diterima Republika.co.id, Kamis (2/4).

Juru bicara tersebut mengatakan, Deplu AS akan bertanggung jawab yang lebih besar selain keselamatan dan keamanan warga negara AS di luar negeri, termasuk karyawan yang bekerja di kedutaan besar dan konsulat serta keluarga mereka, juga keselamatan dan keamanan anggota komunitas lokal yang dipekerjakan oleh kedutaan besar dan konsulat AS. Kedubes AS Jakarta selalu bekerja sama secara erat dengan lembaga-lembaga pemangku kepentingan di Deplu AS dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), dan berkomitmen untuk melindungi kesehatan dan keselamatan warga negara Amerika serta karyawan Misi AS beserta anggota keluarga mereka.

"Kami juga berkoordinasi dengan otoritas kesehatan dan perwakilan pemerintahan Indonesia untuk melawan penyebaran Covid-19. Berkoordinasi dengan otoritas Indonesia, Kedubes AS Jakarta mengimplementasikan segala cara yang diperlukan untuk membantu mengendalikan penyebaran Covid-19," ujar juru bicara Kedubes AS.

Pada Senin, wakil kepala petugas medis untuk operasi di Biro Pelayanan Kesehatan Departemen Luar Negeri AS William Walters mengatakan, bahwa pihaknya mencatat 75 kasus infeksi positif Covid-19 di luar negeri, dan lima staf lokal yang dipekerjakan di rumah sakit. Di dalam negeri, ada 30 kasus di sembilan kota di AS.

Pihak Kedubes AS di Jakarta sendiri telah meminta warganya untuk keluar dari Indonesia, kecuali untuk mereka yang bekerja dalam waktu panjang. 

Wabah virus korona dengan nama resmi SARS-Cov-2 itu telah menginfeksi lebih dari 800 ribu orang di 200 negara dan wilayah di dunia. Kematian akibat penyakit Covid-19 ini pun tercatat hingga 40 ribu orang.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA