Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Dirjen PAS: Tak Ada Napi Koruptor dan Teroris yang Bebas

Rabu 01 Apr 2020 19:28 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Teguh Firmansyah

Warga binaan berjemur di bawah sinar matahari di Lapas Kelas II A Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Rabu (1/4/2020). Kepala Divisi Pemasyarakatan Kanwil Kemenkum HAM Kalteng Hanibal menunda pengiriman tahanan baru ke Lapas maupun Rutan di wilayah Kalteng mengikuti peraturan Kemenkum HAM pusat, sebagai upacaya pencegahan penyebaran wabah COVID-19

Warga binaan berjemur di bawah sinar matahari di Lapas Kelas II A Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Rabu (1/4/2020). Kepala Divisi Pemasyarakatan Kanwil Kemenkum HAM Kalteng Hanibal menunda pengiriman tahanan baru ke Lapas maupun Rutan di wilayah Kalteng mengikuti peraturan Kemenkum HAM pusat, sebagai upacaya pencegahan penyebaran wabah COVID-19

Foto: ANTARA/makna zaezar
Pemerintah membebaskan belasan ribu tahanan dalam sehari untuk pencegahan Corona.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM (Ditjenpas Kemkumham) telah mengeluarkan atau membebaskan 13.430 narapidana dan anak dalam sehari.

Percepatan pengeluaran atau pembebasan warga binaan ini dilakukan sebagai upaya pencegahan dan penanggulangan penyebaran  dan penularan Coronavirus Disease (Covid-19) di dalam rutan, lapas dan LPKA yang saat ini over kapasitas.

Plt Dirjen PAS Nugroho memastikan belasan ribu narapidana dan anak yang dibebaskan tidak terkait dengan kasus terorisme, narkotika psikotropika, korupsi, kejahatan HAM berat, dan kejahatan transnasional terorganisasi warga negara asing. 

Baca Juga

"Narapidana atau anak yang terkait PP 99 tidak akan diusulkan asimilasi dan hak integrasi tersebut," tegas Nugroho dalam jumpa pers melalui layanan telekonferensi di Jakarta, Rabu (1/4).

Kemenkumham menargetkan, terdapat lebih dari 30 ribu warga binaan yang bakal mendapat percepatan pembebasan melalui program asimilasi dan integrasi tersebut.  Adapun, dari  13.430 narapidana dan anak yang dibebaskan pada Rabu (1/4) hari ini sebanyak 9.091 warga binaan keluar dengan asimilasi.

"Sementara sisanya atau 4.339 keluar dengan hak integrasi, seperti pemberian pembebasan bersyarat, cuti menjelang bebas dan cuti bersyarat," kata Nugroho.

Berdasarkan Sistem Database Pemasyarakatan tanggal 29 Maret 2020, narapidana atau anak yang diusulkan asimilasi dan hak integrasi terbanyak berasal dari provinsi Sumatera Utara sebanyak 4.730 orang. Disusul provinsi Jawa Timur sebanyak 4.347 orang, serta provinsi Jawa Barat dengan jumlah 4.014 orang.




BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA