Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

Dampak Corona, Jamkrindo Bantu UMKM Tingkatkan Omzet

Rabu 01 Apr 2020 03:35 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Direktur Utama Jamkrindo Randi Anto.

Direktur Utama Jamkrindo Randi Anto.

Foto: Republika/Prayogi
Omzet UMKM turun karena dampak penyebaran virus corona.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Jamkrindo (Persero) berupaya membantu sektor usaha mikro, kecil, menengah dan koperasi untuk meningkatkan nilai tambah di tengah menurunnya omzet, karena dampak penyebaran virus corona. Perusahaan penjaminan ini juga menggalang dana (crowdfunding) kepedulian sosial untuk mendukung upaya penanggulangan dampak penyebaran virus corona.

Di Ciletuh Palabuhanratu UNESCO Global Geopark, Jamkrindo memberikan bantuan pelatihan dan penyediaan sayuran organik dengan sistem tanam hidroponik untuk Asosiasi Homestay Ciletuh sejak pertengahan Maret lalu sebagai pendapatan sampingan pemilik homestay.

Direktur Utama Jamkrindo Randi Anto mengatakan metode pelatihan dilaksanakan secara online untuk menghindari pertemuan atau tatap muka dan para peserta pelatihan dibekali pengetahuan mengenai jaga jarak fisik secara aman (physical distancing) untuk membatasi kontak fisik sesama anggota Asosiasi Homestay Ciletuh selama proses penanaman sayuran secara hidroponik.

”Selain kegiatan-kegiatan tersebut, kami juga ingin menggalang dana yang nantinya bisa digunakan untuk ikut mengatasi berbagai dampak akibat penyebaran virus corona,” ujarnya dalam keterangan tulis di Jakarta, Selasa (31/3).

Menurutnya penyebaran virus corona telah menyebabkan melemahnya aktivitas ekonomi masyarakat. Untuk itu, dana hasil penggalangan dana bisa disumbangkan untuk mengantisipasi dampak corona, baik dampak langsung maupun tidak langsung yakni pada kegiatan ekonomi.

”Mari, kita wujud nyatakan kepedulian kita pada sesama melalui penggalangan dana untuk mengantisipasi dampak penyebaran virus corona,” ucapnya.

Terkait dengan mitigasi risiko, perusahaan penjaminan kredit milik negara ini telah mengeluarkan dan mengimplementasikan Protokol Keberlanjutan Bisnis (Business Continuity Protocol) Pengendalian Risiko Covid-19 di Lingkungan Perusahaan sejak beberapa waktu lalu.

Kepala Business Continuity Management (BCM) sekaligus Kepala Divisi Manajemenin Risiko dan PUKM Jamkrindo Ceriandri Widuri menambahkan Jamkrindo mengutamakan keselamatan para mitra dan karyawan dalam mengantisipasi penyebaran virus corona.

”Penyusunan protokol ini tidak terselepas dari analisis keseluruhan dampak penyebaran virus Corona, termasuk terhadap bisnis dan operasional perusahaan. BCP yang kami susun, tentunya tetap mengacu standar umum penanganan covid-19 serta best practice skala kedaruratan, dan senantiasa mengikuti arahan stakeholders terkait,” ucapnya.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA