Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Garut Siapkan Ruang Isolasi Bagi Keluarga Diduga Covid-19

Rabu 01 Apr 2020 03:05 WIB

Red: Nidia Zuraya

Bupati Garut Rudy Gunawan memeriksa suhu tubuh dan membagikan hand sanitizer ke para pengemudi dan penumpang kendaraan yang masuk ke Garut, Ahad (22/3).

Bupati Garut Rudy Gunawan memeriksa suhu tubuh dan membagikan hand sanitizer ke para pengemudi dan penumpang kendaraan yang masuk ke Garut, Ahad (22/3).

Foto: polres garut
Satu warga Kecamatan Wanaraja, Kabupaten Garut positif terjangkit Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Bupati Garut Rudy Gunawan menyatakan telah menyiapkan ruang isolasi di Klinik Medina, Kecamatan Wanaraja, Kabupaten Garut, Jawa Barat. Ruang tersebut untuk mengisolasi keluarga yang diduga terpapar wabah virus corona jenis baru penyebab Covid-19 di kecamatan itu.

"Kami akan membuat isolasi di Klinik Medina, akan ada beberapa dimasukkan di Klinik Medina di Wanaraja kami gunakan," kata Rudy Gunawan kepada wartawan di Garut, Jawa Barat, Selasa (31/3).

Ia menuturkan, Pemkab Garut mencatat satu orang asal Kecamatan Wanaraja yang baru pulang dari Jakarta, 20 Maret 2020, positif terjangkit Covid-19 berdasarkan hasil pemeriksaan kesehatannya.

Pemkab Garut, kata dia, sudah mengisolasi satu orang tersebut di RSUD Garut, untuk selanjutnya tim medis memeriksa kondisi kesehatan seluruh anggota keluarganya dan akan diisolasi. "Untuk keluarganya sendiri kami langsung melakukan rapid test, kami isolasi," katanya.

Ia menambahkan, selain memeriksa keluarga dari pasien yang positif, petugas medis khusus juga akan memeriksa kesehatan petugas klinik yang pernah memeriksa kondisi kesehatan pasien tersebut. Selama ini, kata dia, pasien tersebut telah memeriksa kesehatan diri ke dua klinik, kemudian menemui sejumlah orang, bahkan menggunakan transportasi umum.

"Kami akan teliti dulu, tim sudah ke lapangan melakukan penelitian, ke mana saja dia selama ini," katanya.

Bupati juga mengimbau kepada seluruh petugas di klinik atau puskesmas untuk selalu menggunakan alat pelindung diri, seperti masker saat memeriksa pasien yang baru pulang dari luar kota.

"Jadi pelajaran bagi kita yang mau merawat orang harus tanya dulu dari mana dalam 14 hari ini, kalau ada di posisi zona merah Jabodetabek, ya harus diisolasi dulu," katanya.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA