Adab Berbuka Puasa Sesuai Anjuran Nabi Muhammad

Rep: Muhyiddin/ Red: Muhammad Hafil

 Selasa 31 Mar 2020 19:23 WIB

Adab Berbuka Puasa Sesuai Anjuran Nabi Muhammad. Foto: Muslim di Jeddah, Arab Saudi, berbuka puasa Ramadhan bersama-sama. (ilustrasi) Foto: Reuters Adab Berbuka Puasa Sesuai Anjuran Nabi Muhammad. Foto: Muslim di Jeddah, Arab Saudi, berbuka puasa Ramadhan bersama-sama. (ilustrasi)

Nabi Muhammad memberikan contoh adab saat berbuka puasa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ramadhan merupakan bulan yang selalu ditunggu-tunggu umat Islam karena banyak kutamaan di dalamnya. Pada bulan ini pula umat Islam diwajibkan berpuasa selama sebulan penuh dari mulai terbitnya fajar hingga terbenamnya matahari.

Saat matahari terbenam, umat Islam akan berbuka puasa untuk membatalkan puasanya. Namun, dalam berbuka puasa pun hendaknya umat Islam mengikuti adab-adab yang telah diajarkan Rasulullah SAW.

Berdoa Sebelum Berbuka

Adab berbuka puasa yang pertama adalah membaca doa. Hendaknya momen berbuka puasa dimanfaatkan sungguh-sungguh untuk bermunajat kepada Allah. Rasulullah bersabda, "Sesungguhnya doa orang yang berpuasa pada waktu berbuka itu tidak ditolak." (HR Ibnu Majah).

Dalam buku Pengantin Ramadhan, Muchlis M Hanafi menjelaskan, ada beberapa doa berbuka puasa yang sampai pada kita dari Rasulullah dengan kualitas periwayatan yang berbeda-beda.

Setidaknya, Muchlis mengungkapkan empat redaksi doa berbuka puasa yang diriwayatkan para sahabat dalam beberapa kitab hadis. Namun, redaksi doa yang paling populer di tengah masyarakat Indonesia sebagai berikut. 

Allahumma laka shumtu wa bika amantu wa'ala rizqika afthartu. Birrahmatika yaa arhamarrohimin.

Artinya, "Ya Allah, untuk-Mu aku berpuasa, dan kepada-Mu aku beriman, dan dengan rezeki-Mu aku berbuka. Dengan rahmat-Mu wahai yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang."

Baca Juga

Menyegerakan berbuka

Adab yang kedua, orang yang berpuasa dianjurkan untuk menyegerakan berbuka puasa. Dalam sebuah hadis qudsi, Rasulullah SAW menegaskan firman Allah, "Sesungguhnya hamba-hamba-Ku yang paling Kucintai ialah yang lebih menyegerakan berbuka puasa." (HR Ahmad dan Timurmidzi).

Dalam hadis yang diriwayatkan Sahl bin Sa’d radhiallahu ‘anhu juga dijelaskan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Senantiasa manusia berada dalam kebaikan selama mereka menyegerakan buka puasa.” (HR Bukhari-Muslim).

Berbuka dengan kurma

Rasulullah juga menganjurkan umatnya berbuka puasa dengan kurma. Beliau bersabda, sebagaimana diriwayatkan Abu Daud dan Tirmidzi.

"Apabila seorang dari kalian berbuka puasa, hendaklah dia berbuka dengan kurma. Sesungguhnya, kurma itu adalah (mengandung) berkah. Apabila tidak mendapatkan kurma, maka hendaklah dia berbuka dengan air. Sesungguhnya air itu suci."

Sementara itu, Imam Bukhari meriwayatkan sabda Nabi SAW: "Barang siapa memakan tujuh butir kurma ajwah pada pagi hari, racun dan sihir tidak akan membahayakannya pada hari itu."

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X