Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

4 Tersangka Hoaks Corona Ditangkap, Polisi: Motifnya Iseng

Selasa 31 Mar 2020 01:26 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Bayu Hermawan

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus

Foto: Republika TV/Fian Firatmaja
Polda Metro Jaya menangkap empat orang penyebar hoaks terkait virus corona.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Polda Metro Jaya menangkap empat tersangka dugaan kasus penyebaran berita bohong (hoaks) terkait virus corona. Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus mengatakan, para tersangka melakukan aksinya itu lantaran iseng.

Baca Juga

"Rata-rata motif yang kita lakukan pemeriksaan sekarang ini, mereka menyampaikan ini karena keisengan mereka. Dari keisengan mereka, kemudian berbuah ke pidana buat mereka," kata Yusri kepada wartawan, Senin (30/3).

Yusri mengungkapkan, para tersangka telah menghapus unggahannya itu di media sosial. Namun, jelas Yusri, pihak kepolisian tetap dapat melacak identitas tersangka penyebaran berita bohong terkait virus corona (COVID-19).

"Jejak digital itu enggak akan pernah hilang, itu yang harus diketahui semuanya," tegasnya.

Yusri pun menegaskan, polisi akan meningkatkan patroli siber untuk mencegah penyebaran hoaks terkait pandemi Covid-19. "Kita kejar semua pelaku yang mencoba bermain, menyebarkan berita bohong menyangkut masalah Covid-19 kepada masyarakat dan membuat resah masyarakat," ujar Yusri.

Sebelumnya, Polda Metro Jaya sedang menyelidiki 43 kasus hoaks terkait virus corona. Dari jumlah tersebut, polisi telah menangkap empat tersangka penyebar berita bohong.  Keempat tersangka itu terlibat dalam kasus hoaks yang berbeda. Mulai dari informasi terjadi penutupan jalan tol, adanya pengunjung Bandara Soekarno Hatta yang positif virus corona, hingga mengenai lockdown di Cipinang Melayu, Jakarta Timur.

Adapun rinciannya, polisi menangkap satu tersangka dalam penyebaran hoaks terkait sejumlah pintu tol Jakarta yang ditutup lantaran terjadi lockdown. Tersangka berinisial A itu ditangkap oleh Ditreskrimsus Polda Metro Jaya.

Sementara itu, dalam kasus penyebaran berita bohong terkait adanya seorang pengunjung di Bandara Soekarno Hatta yang positif terinfeksi virus corona, polisi menangkap satu tersangka. Adapun tersangka itu ditangkap dan ditahan di Mapolres Bandara Soetta.

"Ada hoaks di Bandara Soetta. Ada orang sakit tapi yang bersangkutan (tersangka) sebarkan di medsos itu yang bersangkutan sakit karena Covid-19 sehingga buat resah seisi bandara itu. Pelakunya inisialnya H alias B," kata Yusri.

Selain itu, polisi juga menangkap dua tersangka di Jakarta Timur. Mereka ditangkap dalam kasus penyebaran berita bohong yang berbeda. Yusri menjelaskan, pertama adalah tersangka berinisial H. Pria itu ditangkap polisi karena merekam dan menyebarkan berita bohong mengenai terjadinya lockdown di wilayah Cipinang Melayu, Jakarta Timur.

"Pertama yang menyebar di medsos adanya seseorang sampaikan di Cipinang Melayu buat video sendiri kalau di daerahnya sudah di-lockdown," ujar Yusri.

Kedua, sambung Yusri, tersangka berinisial A. Perempuan itu ditangkap lantaran menyebarkan video berdurasi 20 menit mengenai seseorang yang diduga terinfeksi virus corona di salah satu pusat perbelanjaan di Jakarta Timur.

"Ini juga menyebar di media sosial," ucapnya.

Akibat perbuatannya, keempat tersangka itu dikenakan Pasal 28, Pasal 32, Pasal 35 Undang-Undang Nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik, serta Undang-Undang Nomor 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana. Dengan ancaman hukuman 10 tahun penjara.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA