Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

5 Fakta Unik Planet Uranus

Senin 30 Mar 2020 10:51 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Uranus memiliki cincin yang tipis.

Uranus memiliki cincin yang tipis.

Foto: getty images via metro.co.uk
Uranus ditemuka pada 1781 oleh ilmuwan Jerman.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah penelitian mengungkapkan sejumlah hal yang masih sangat sedikit diketahui oleh banyak orang mengenai Uranus. Dilansir Forbes, ada beberapa foto fantastis yang berhasil ditangkap dari planet ini, sekaligus  apa saja rahasia unik darinya.

Uranus pada awalnya akan dinamai George
Uranus ditemukan oleh William Herschel, seorang astronom kelahiran Jerman. Setelah menemukan planet yang juga dikenal sebagai raksasa es ini pada 1781 dan perdebatan mengenai apakah benar ini planet, bukanlah sebuah komet atau bintang, ia ingin menamainya sebagai Georgium Sidus.

Nama itu diambil untuk menghormati Raja Inggris George III. Tetapi, hal ini tidak jadi dilakukan, dengan pertimbangkan dunia dapat mengikuti Saturnus dinamai Geogre.

Para ilmuwan lain juga tidak senang menyebut titik terang di malam yang gelap sebagai George. Saat itu, nama Uranus disarankan, yang memiliki arti  dewi langit Yunani.

Uranus miliki rotasi sangat aneh
Planet berputar pada porosnya dengan berbagai cara. Beberapa, seperti Merkurius dan Yupiter, memiliki putaran yang memastikan kutub utara mereka menunjuk cukup banyak pada sudut kanan ke bidang jalur orbit mereka di sekitar Matahari.

Kemudian, Bumi dan Saturnus memiliki poris sedikit, kadang kutub utara di kedua planet mengarah sedikit ke Matahari dan di waktu lain miring jauh dari Matahari. Sentara, Uranus sepenuhnya terbalik, seperti malas.

Uranus membutuhkan waktu selama 84 tahun Bumi untuk membuat satu orbit Matahari. Itu berarti kutub utara dan selatannya bergiliran langsung menatap tungku di jantung tata surya kita selama 21 tahun Bumi per tahun per tahun Uranus.

Tidak jelas mengapa Uranus memiliki tingkat kebalikan yang signfikan. Sebuah penelitian terbaru melihat bahwa Uranus pernah memiliki sistem cincin yang cukup besar di sekitarnya seperti Saturnus.

Tarian orbital di antara cincin-cincin ini dan Uranus yang lebih muda terbukti tidak stabil, menyebabkan raksasa es itu bergoyang dan terjungkal ke samping. Ini tidak cukup  untuk mendapatkan kemiringan 98 derajat yang kita lihat hari ini, namun, 70 derajat yang layak.

Cincin di sekitar Uranus
Uranus kemungkinan memiliki jaringan cincin yang samar. Secara total ada 13 dan ini menjadi salah satu hal yang mungkin diisyaratkan dalam pengamatan Herschel, namun terdeteksi lebih baik pada 1977.

Dua dari 13 cincin  dan 11 dari cincin Uranus, 27 bulan kecil  terlihat oleh pesawat ruang angkasa Voyager 2 saat meluncur di atas puncak awannya dan terbang melalui paket yang lolos dari bagian perut Uraniun pada Januari 1986. Semua cincin terdiri dari campuran air es dan material berbatu, yang masing-masing unitnya bisa lebih kecil dari debu rumah tangga atau sebesar hewan peliharaan. Cincin bagian dalam lebih tipis dan gelap, sementara bagian luar cukup cerah dan agak berwarna.

Uranus bisa sangat dingin, panas dan berangin
Sekitar 80 persen dari massa Uranus terdiri dari air, metana, dan amonia, yang semuanya berputar di sekitar inti batuan yang relatif kecil. Benda-benda yang ada seluruhnya dingin di atmosfer bagian atas planet ini, dengan langit molekul hidrogen (H2) dan atom helium yang melayang di sekitar suhu -214 derajat celcius.

Namun, menyelam ke bagian dalam planet yang beruap  Uranus benar-benar memanas. Dengan semua gas yang terjepit dengan sendirinya, suhu melonjak hingga sekitar 5.000 derajat celcius di dekat inti, yang hanya sedikit dari suhu di fotosfer Matahari, permukaannya yang terlihat.

Uranus juga mengalami hembusan angin yang kuat dari waktu ke waktu. Rekor untuk kecepatan angin tertinggi di permukaan bumi dibuat oleh pos instrumen ilmiah di Pulau Barrow, Australia, yang mencatat ledakan bergerak pada 407 kilometer (253 mil) per jam selama topan kuat pada 1996.

Uranus cukup besar dan luas
Uranus memiliki ukuran empat kali lebih luas dari Bumi. Jika Bumi seukuran nikel, Uranus akan menjadi setara dengan bola lunak. Uranus juga sekitar 14,5 kali lebih besar dari Bumi.

Uranus juga cukup luas dibandingkan dengan planet di tata surya lainnya. Saturnus tetap menjadi planet yang paling padat, tetapi bahkan dengan kepadatan dua kali lipatnya, Uranus berada di urutan kedua. Saturnus akan mengapung di bak air yang cukup luas untuk menampungnya, tetapi Uranus akan tenggelam.

Kepadatan rendah itu memiliki efek samping yang aneh, terlepas dari sifatnya yang relatif besar di Bumi, tarikan gravitasi Uranus di atmosfer atasnya adalah sepersepuluh dari yang biasa dikenal sebagai penghuni Bumi.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA