Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Pemerintah Harus Segera Ambil Langkah Tegas Terkait Covid-19

Senin 30 Mar 2020 05:14 WIB

Rep: Inas Widyanuratikah/ Red: Gita Amanda

Pecalang atau petugas pengamanan adat Bali berjaga di sekitar kawasan wisata Pantai Balangan yang ditutup sementara di Badung, Bali Ahad (29/3/2020). Pengelola sejumlah destinasi pariwisata di Pulau Dewata masih melakukan penutupan kunjungan wisatawan sementara sebagai salah satu upaya pencegahan penyebaran COVID-19 atau Virus Corona.

Pecalang atau petugas pengamanan adat Bali berjaga di sekitar kawasan wisata Pantai Balangan yang ditutup sementara di Badung, Bali Ahad (29/3/2020). Pengelola sejumlah destinasi pariwisata di Pulau Dewata masih melakukan penutupan kunjungan wisatawan sementara sebagai salah satu upaya pencegahan penyebaran COVID-19 atau Virus Corona.

Foto: ANTARA/Fikri Yusuf
Di sejumlah daerah, sudah diberlakukan kebijakan menutup wilayah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ekonom senior Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Mohammad Fadhil Hasan menilai pemerintah harus mengambil langkah tegas terkait pencegahan wabah Covid-19. Di sejumlah daerah, sudah diberlakukan kebijakan menutup wilayah.

"Saya kira sekarang saatnya pemerintah ambil tindakan firm, tegas. Ini sudah jadi posisi dari berbagai kepala daerah. Toli-toli misalnya, mulai Senin menutup jalur atau alur manusia di darat, udara dan laut," kata Fadhil, Ahad (29/3).

Ia mengakui, dilakukan karantina wilayah memang akan menyulitkan dan berat. Namun, hal ini dapat dilakukan untuk mencegah persebaran Covid-19 yang sekarang semakin menyebar di Indonesia.

Fadhil menjelaskan, karantina wilayah artinya terbatas, biasanya dilakukan di episentrum penyebaran Covid-19. Terkait dengan lokasi episentrum tersebut merupakan keputusan masing-masing daerah.

Di Toli-toli, di peraturan yang ada ditetapkan oleh Pemerintah Pusat namun usulannya berasal dari Pemerintah Daerah. "Kemudian, pemerintah pusat memutuskan dan menerima usulan yang diterima dari daerah," kata dia lagi.

Hingga Sabtu (28/3) jumlah kasus positif Covid-19 bertambah 109 kasus. Hal ini menyebabkan total kasus positif Covid-19 di Indonesia menjadi 1.155 kasus. Pasien yang sembuh bertambah sebanyak 13 orang sehingga totalnya 59 orang. Sedangkan kasus yang meninggal bertambah 15 orang dengan total 102 orang.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA