Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

13 PDP di Pontianak Dinyatakan Negatif Corona

Ahad 29 Mar 2020 19:38 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Petugas medis melakukan pengecekan alat di ruang isolasi. Ilustrasi

Petugas medis melakukan pengecekan alat di ruang isolasi. Ilustrasi

Foto: ANTARA/Mohammad Ayudha
Ada dua pasien semula positif corona kini setelah tes kedua dinyatakan negatif.

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK -- Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji mengatakan berdasarkan informasi terbaru ada 13 Pasien Dalam Pengawasan (PDP) yang dirawat di seluruh rumah sakit di provinsi itu negatif Covid-19. Hal itu berdasarkan hasil laboratorium dari LItbangkes Kemenkes RI.

"Ini merupakan kabar gembira karena berdasarkan hasil laboratorium Litbangkes Kemenkes RI, diketahui 13 Pasien Dalam Pengawasan yang dirawat di sejumlah RS di Kalbar dinyatakan negatif Covid-19," kata Sutarmidji di Pontianak, Ahad (29/3).

Dia mengatakan, dari 13 PDP tersebut, ada 2 pasien yang semula positif dan setelah 2 kali dites, hasil laboratoriumnya negatif dan dia dinyatakan sembuh.

Kemudian, untuk satu PDP yang juga semula dinyatakan positif Covid-19, kemudian setelah perawatan dan kembali di tes, hasilnya juga saat ini sudah positif. Tinggal menunggu satu kali tes lagi, dan diharapkan hasilnya kembali negatif, sehingga pasien tersebut bisa kembali pulang.

"Namun, walau pun ada tiga PDP yang hasilnya sudah negatif, tetapi ada 4 PDP yang hasil laboratoriumnya positif. Satu diantaranya ada kontak dengan pasien positif pertama yang sudah sembuh. Sampai sejauh ini, ada 2 orang PDP yang sudah meninggal dan saya sudah minta kepada Dinkes untuk menelusuri siapa saja yang pernah kontak dengan pasien positif baru ini," tuturnya.

Sutarmidji mengingatkan kepada masyarakat Kalbar, masyarakat yang sehat pun akan bisa menajdi positif jika tidak menjaga jarak dan tidak menggunakan masker saat berada di sekitar orang yang terpapar virus ini.

"Terus waspada tapi jangan panik. Jika cepat ditangani tentu masih bisa diselamatkan, karena yang sudah positif saja bisa sembuh, asalkan kita optimis," katanya.

Pada kesempatan itu Sutarmidji juga menjelaskan bahwa pihaknya sudah memesan 200.000 alat Rapid Test, namun baru akan datang pada minggu pertama April nanti.

"Saya juga mengingatkan agar masyarakat tidak mengadakan kegiatan yang menyebabkan keramaian sementara waktu ini. Bagi yang mau nikah tunda dulu atau hanya di KUA, yang pacaran jangan dekat-dekat cukup lewat WA saja dulu," kata Sutarmidji.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA