Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Khofifah Imbau Warga Jatim di Perantauan tak Mudik

Ahad 29 Mar 2020 18:47 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Yudha Manggala P Putra

Petugas Dinas Kesehatan menyemprotkan cairan disinfektan di area terminal. Ilustrasi

Petugas Dinas Kesehatan menyemprotkan cairan disinfektan di area terminal. Ilustrasi

Foto: ANTARA/Prasetia Fauzani
Gubernur Jawa Timur imbau warga Jatim di perantauan menunda dahulu rencana mudik

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengimbau warganya yang berada di perantauan, utamanya yang ada di Jakarta, tidak melaksanakan mudik terlebih dahulu. Imbauan tersebut dimaksudkan untuk mengantisipasi penyebaran virus corona atau Covid-19, agar tidak makin meluas di Jatim.

"Kita tetap mengimbau masyarakat Jatim yang sedang di Jakarta, untuk kebaikan kita, kebaikan keluarga kita, tetaplah tinggal di rumah. Kalaupun ingin mudik, barang kali bisa ditunda sampai Idul Adha. Mudah-mudahan badai Covid-19 cepat berlalu," kata Khofifah di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Ahad (29/3).

Khofifah mengatakan, mewabahnya virus corona, harus benar-benar disikapi dengan kesabaran dan kedisiplinan. Tentunya demi menjaga diri pribadi, keluarga, serta orang-orang di sekitar tetap sehat dan terhindar dari penyebaran virus corona. Bersabar untuk tidak mudik, dan disiplin mengikuti imbauan yang ada, menurutnya menjadi kunci untuk melindungi diri dan keluarga dari sebaran virus corona.

Khofifah menyatakan, pihaknya juga telah menggelar rapat koordinasi virtual dengan jajaran Forkopimda di daerah-daerah di Jatim. Koordinasi tersebut terkait adanya ijawformasi adanya warga dari beberapa daerah di Jatim, yang melaksanakan mudik Idul Fitri lebih awal.

"Bagi daerah yang ternyata ada yang mudik awal, maka kita koordinasikan lebih intensif titik-titik check point. Misalnya keterlibatan RT, RW, kepala desa, kelurahan, Babinsa, Babinkamtibmas, untuk melakukan deteksi sampai kepada ruang isolasi atau observasi berbasis daerah," ujar Khofifah.

Khofifah juga menyampaikan, hampir seluruh daerah di Jatim, sudah menerapkan area jalan khusus yang menjadi tertib physical distancing. Dimana jalan-jalan tersebut, akan ditutup pada jam-jam tertentu. Begitu juga arah ke Madura, yakni Jembatan Suramadu.

"Sudah empat hari ini kalau memang dalam jumlah rombongan bus dan mereka bukan warga Madura, maka dipersilahkan untuk menunda perjalanannya. Pola-pola untuk dilakukan pemeriksaan berlapis ini demi kebaikan kita semua, dan demi kewaspadaan kita semua. Pola ini juga dilakukan di berbagai terminal yang terkonfirmasi ada pergerakan mudik lebih awal," kata Khofifah.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA