Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

wabah kolera

Sejarah Kolera: Dari Yunani Kuno, India, Makkah, Dunia

Ahad 29 Mar 2020 10:31 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Suasana pandemik Kolera di Eropa ahun 1880-an.

Suasana pandemik Kolera di Eropa ahun 1880-an.

Foto: Wikipedia
Sejarah wabah kolera

 Dalam sejarah rekaman riwayat pandemi kolera relatif singkat dan luar biasa. Meskipun dokter Yunani kuno Hippocrates (abad ke-5 - ke-4 SM) dan Galen (abad ke-2 hingga ke-3) merujuk pada penyakit yang mungkin disebut telah kolera, Namun, ada banyak petunjuk bahwa penyakit seperti kolera telah dikenal di dataran delta subur Sungai Gangga sejak jaman dahulu.

Gaspar Correa, seorang sejarawan Portugis dan penulis Legendary India, memberikan salah satu dari laporan terperinci pertama dari aspek klinis epidemi “moryxy” di India pada 1543: “Racun yang paling buruk tampaknya ada di sana untuk diberlakukan, sebagaimana terbukti. dengan muntah, disertai kekeringan air yang menyertainya, seolah-olah perutnya kering, dan kram yang melekat pada otot-otot persendian. "

Enam pandemi pertama

Kolera menjadi penyakit yang sangat penting secara global pada tahun 1817. Pada tahun itu, wabah yang sangat mematikan terjadi di Jessore, India, wilayahnya terletak antara Calcutta (Kolkata) dan Dhaka (sekarang di Bangladesh). Dari sana kemudian menyebar ke sebagian besar India, Burma (Myanmar), dan Ceylon (Sri Lanka).

Pada 1820 epidemi telah dilaporkan di Siam (Thailand), di Indonesia (di mana lebih dari 100.000 orang meninggal di pulau Jawa saja), dan Filipina. Di Basra, Irak, sebanyak 18.000 orang meninggal selama periode tiga minggu pada tahun 1821. Pandemi menyebar ke seluruh Turki dan mencapai ambang Eropa.

Penyakit ini juga menyebar di sepanjang rute perdagangan dari Saudi Arabia ke pantai timur Afrika dan Mediterania. Selama beberapa tahun berikutnya, kolera menghilang dari sebagian besar dunia kecuali untuk wilayahnya yang menjadi "pangkalan/pusatna", yakni di sekitar Teluk Benggala.

Pandemi kolera kedua, yang merupakan yang pertama mencapai Eropa dan Amerika, dimulai pada 1829. Penyakit Kolera ini  tiba di Moskow dan St. Petersburg pada 1830, berlanjut ke Finlandia dan Polandia. Dibawa oleh pedagang di sepanjang rute pengiriman, kapal cepat menyebar ke pelabuhan Hamburg di Jerman utara dan muncul pertama kali di Inggris, di Sunderland, pada tahun 1831.

Pada tahun 1832, kapal itu tiba di Belahan Dunia Barat; pada bulan Juni lebih dari 1.000 kematian didokumentasikan di Quebec. Dari Kanada, penyakit itu berpindah dengan cepat ke Amerika Serikat, mengganggu kehidupan di sebagian besar kota-kota besar di sepanjang pesisir timur dan menyerang dengan ganas ke New Orleans, Louisiana, yang membuat tempat 5.000 penduduk meninggal. Pada tahun 1833 pandemi itu mencapai Meksiko dan Kuba.

Pandemi ketiga umumnya dianggap sebagai yang paling mematikan. Diperkirakan telah meletus lagi pada tahun 1852 di India. Dari sana menyebar dengan cepat melalui Persia (Iran) ke Eropa, Amerika Serikat, dan kemudian seluruh dunia. Afrika sangat terpengaruh, dengan penyakit yang menyebar dari pantai timurnya ke Ethiopia dan Uganda. Mungkin itu tahun pandemi kolera terburuk pada 1854. Di Inggris Raya setidaknya ada 23.000 meninggal.

Pandemi kolera keempat dan kelima (masing-masing dimulai pada tahun 1863 dan 1881). Ini  secara umum dianggap tidak separah yang sebelumnya. Namun, di beberapa daerah wabah yang sangat mematikan didokumentasikan: lebih dari 5.000 penduduk Naples meninggal pada tahun 1884, 60.000 di provinsi Valencia dan Murcia di Spanyol pada tahun 1885, dan mungkin sebanyak 200.000 di Rusia pada tahun 1893-1984.

Di Hamburg, berulang kali menjadi salah satu kota di Eropa yang paling parah terkena kolera. Hampir 1,5 persen dari populasi tewas selama wabah kolera pada tahun 1892. Seperempat terakhir abad ke-19 menyaksikan infeksi meluas di Cina dan khususnya di Jepang, di mana lebih dari 150.000 kasus dan 90.000 kematian dicatat antara 1877 dan 1879. Penyakit ini menyebar ke seluruh Amerika Selatan pada awal 1890-an.

Pandemi keenam berlangsung dari tahun 1899 hingga 1923 dan terutama mematikan di India, di Arab, dan di sepanjang pantai Afrika Utara. Lebih dari 34.000 orang tewas di Mesir dalam periode tiga bulan, dan sekitar 4.000 peziarah Muslim diperkirakan telah meninggal di Mekkah pada tahun 1902.

Bahkan kala itu Mekkah disebut sebagai "stasiun relay" untuk kolera dalam perkembangannya dari Timur ke Barat. Tercatat ada 27 epidemi dicatat selama ziarah dari abad ke-19 hingga 1930. Lebih dari 20.000 peziarah meninggal karena kolera selama haji 1907–08.)

Rusia juga diserang pandemi keenam, dengan lebih dari 500.000 orang meninggal akibat kolera selama kuartal pertama. abad ke-20. Pandemi gagal mencapai Amerika dan hanya menyebabkan wabah kecil di beberapa pelabuhan Eropa barat. Meski begitu, wilayah luas Italia, Yunani, Turki, dan Balkan sangat terpengaruh. Setelah 1923 kolera surut dari sebagian besar dunia, meskipun kasus-kasus endemik berlanjut di anak benua India.

sumber : britanica.com
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA