Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Merapi Erupsi Lagi, BPPTKG: Tetap Tenang Jangan Panik

Sabtu 28 Mar 2020 22:16 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Nashih Nashrullah

Asap solfatara keluar dari puncak Gunung Merapi usai erupsi terlihat dari Candi Pralosan, Prambanan, Klaten, Jawa Tengah, Sabtu (28/3/2020). Gunung merapi erupsi pada tanggal (27/2/2020) pukul 10:56 WIB tinggi kolom 5

Asap solfatara keluar dari puncak Gunung Merapi usai erupsi terlihat dari Candi Pralosan, Prambanan, Klaten, Jawa Tengah, Sabtu (28/3/2020). Gunung merapi erupsi pada tanggal (27/2/2020) pukul 10:56 WIB tinggi kolom 5

Foto: Antara/Hendra Nurdiyansyah/
Total empat kali letusan Merapi dalam dua hari terakhir.

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN – Gunung Merapi kembali mengalami erupsi pada Sabtu (28/3) malam. Letusan yang miliki tinggi kolom 3.000 meter itu tidak cuma jadi yang kedua sepanjang hari, tapi jadi yang keempat dikeluarkan selama dua hari terakhir. 

Baca Juga

Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) melaporkan, erupsi terjadi sekitar 19.25. Letusan tercatat di seismogram memiliki amplitudo 75 milimeter dan terjadi dengan durasi 243 detik.  

Teramati tinggi kolom erupsi yang dihasilkan mencapai 3.000 meter dan arah angin saat letusan ke barat. Untuk mengantisipasi gangguan abu, Volcano Observatory Notice for Aviation (VONA) diterbitkan dengan kode orange.  

Kepala BPPTKG, Hanik Humaida, mengimbau masyarakat untuk tetap tenang dan jangan panik. Dia menekankan, sampai saat ini BPPTKG masih menetapkan tingkat aktivitas waspada, dan jarak bahaya radius tiga kilometer dari puncak. "Di luar radius tersebut masyarakat dapat beraktivitas seperti biasa," kata Hanik, Sabtu (28/3).

Sebelum letusan erupsi, BPPTKG sempat melaporkan kondisi Gunung Merapi sebagian tertutup kabut. Tapi, pada periode pengamatan pada 18.00-19.00, 25 menit sebelum erupsi, BPPTKG mencatat satu kali gempa tektonik terjadi. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA