Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Buah dan Tanaman yang Disebut Mencegah Virus Corona (1)

Ahad 29 Mar 2020 05:00 WIB

Red: Muhammad Hafil

Buah dan Tanaman yang Disebut Mencegah Virus Corona. Foto ilustrasi: Virus corona

Buah dan Tanaman yang Disebut Mencegah Virus Corona. Foto ilustrasi: Virus corona

Foto: CDC via AP, File
Sejumlah buah dan tanaman disebut bisa mencegah virus corona.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sejumlah bahan-bahan alami yang bisa dikonsumsi langsung masyarakat dinilai bisa menjadi kandidat dalam mencegah penyebaran covid 19 (virus corona) dalam diri seseorang. Hal ini berdasarkan hasil penelitian sejumlah universitas ternama di Indonesia.

Berikut ini adalah buah-buahan dan tumbuh-tumbuhan yang disebut bisa menjadi kandidat pencegah penyebaran virus corona.


1. Jambu biji

Pada pertengahan Maret 2020 lalu, Fakultas Kedokteran UI dan IPB merilis hasil penelitian ke publik bahwa jambu biji sebagai kandidat yang berpotensi mencegah virus corona. Dalam siaran pers resminya, disebutkan penelitian ini metode penelitian bioinformatika yang memanfaatkan basis data miliki Laboratorium Komputasi Biomedik dan Rancangan Obat Fakultas Farmasi UI.

Dengan total basis data sebanyak 1.377 senyawa, senyawa herbal tersebut akan dipetakan dan dikonfirmasi menggunakkan metode pemodelan molekuler untuk dievaluasi aktivitas anti virusnya.

Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Ari Fahrial Syam mengemukakan bahwa jambu biji memiliki kandungan senyawa yang cukup lengkap untuk menangkal penyebaran COVID-19. “Dari riset bioinformatika, kandungan dalam jambu biji mampu mencegah atau paling tidak mengurangi virus tersebut,” kata Ari.

Dari hasil penelitian itu, ditemukan beberapa golongan senyawa pada jambu biji yang berpotensi untuk menghambat dan mencegah virus corona. Golongan senyawa tersebut di antaranya adalah hesperidia, rhamnetin, kaempferol, kuersetin dan myricetin.

Ari mengatakan, hasil penelitian ini telah disampaikan pada “Seminar dan Workshop Eksplorasi Bahan Herbal Kandidat Potensial Antivirus Corona: Analisis Big Data dan In Silico” yang diselenggarakan pada 3-5 Maret 2020 di Fakultas Kedokteran UI.

UI akan mempersiapkan hasil penelitian ini untuk publikasi internasional dan mencari dukungan dari industri farmasi untuk produksi skala besar. Namun, proses ini belum diketahui kapan selesainya karena membutuhkan percobaan penelitian ke binatang dan manusia.

Baca Juga

sumber : Republika.co.id
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA