Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Pemerintah: Pasien Covid-19 Wafat Juga Idap Penyakit Lain

Sabtu 28 Mar 2020 17:52 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Nashih Nashrullah

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto menyatakan minimnya ventilator bukan pemicu pasien tak terselamatkan.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto menyatakan minimnya ventilator bukan pemicu pasien tak terselamatkan.

Foto: ANTARA/Dhemas Reviyanto
Pemerintah bantah minimnya ventilator penyebab pasien Covid-19 wafat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Juru Bicara pemerintah untuk Penanganan Virus Corona (Covid-19) Achmad Yurianto membantah minimnya alat ventilator selama ini jadi salah satu dalang tak terselamatkannya pasien positif corona.

Baca Juga

Yuri mengungkapkan pasien corona yang meninggal ternyata ada mengidap penyakit lain. Sehingga kehadiran ventilator belum tentu bisa menyelamatkan pasien secara langsung.

"Tidak bisa dilihat begitu (penyebab meninggal), karena yang meninggal itu ada penyakit yang lain, salah satunya hiperglikemi tiba-tiba gula darah naik seribu," kata Yuri pada Republika.co.id, Sabtu (28/3).

Yuri menjelaskan kehadiran ventilator berfungsi sebagai alat bantu perawatan pasien corona di rumah sakit. 

Ada kalanya, pasien tersebut punya riwayat penyakit tertentu sehingga memperparah kondisinya ketika terjangkit corona.

"Ventilator hanya alat bantu nafas, manakala nafasnya terhenti. Kalau diapit dengan penyakit lain seperti gula maka bukan disebabkan ventilator. Ada juga yang meninggal karena infeksi menyeluruh akibat bakteri. Jadi bukan hanya karena (kekurangan) ventilator," terang Yuri.

Sebelumnya, pemerintah merencanakan impor alat pelindung diri (APD) untuk tenaga medis guna penanganan virus corona. 

Sebab, APD hanya tersedia 19 ribu buah. Hal itu disampaikan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Mahfud MD dalam video konferensi di Jakarta, kemarin.

Stok cadangan nasional berkurang karena telah mendistribusikan 151 ribu APD ke 36 wilayah guna penanganan corona. Selain APD, pemerintah berupaya mengimpor ventilator. Alat bantu pernapasan itu menjadi rebutan di seluruh dunia karena luasnya pandemi corona.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA