Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

IDI Ancam Mogok Tangani Corona Bila APD tak Terjamin

Jumat 27 Mar 2020 22:04 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Petugas medis Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Meuraxa menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) untuk penanganan pasien yang diduga terinfeksi virus Corona (COVID-19). Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Dr Daeng M Faqih, meminta agar alat pelindung diri (APD) bagi tenaga kesehatan dipenuhi. Sebab, jika ketersediaan APD masih tak terjamin, pihaknya mengancam untuk menghentikan sementara penanganan pasien Covid-19.

Petugas medis Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Meuraxa menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) untuk penanganan pasien yang diduga terinfeksi virus Corona (COVID-19). Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Dr Daeng M Faqih, meminta agar alat pelindung diri (APD) bagi tenaga kesehatan dipenuhi. Sebab, jika ketersediaan APD masih tak terjamin, pihaknya mengancam untuk menghentikan sementara penanganan pasien Covid-19.

Foto: Antara/Irwansyah Putra
APD yang tak terjamin mengancam keselamatan dokter dan keluarganya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Dr Daeng M Faqih, meminta agar alat pelindung diri (APD) bagi tenaga kesehatan dipenuhi. Sebab, jika ketersediaan APD masih tak terjamin, pihaknya mengancam untuk menghentikan sementara penanganan pasien Covid-19. 

Baca Juga

"Kami akan meminta kepada anggota profesi kami untuk itu,"kata dia dalam pernyataannya, Jumat (27/3). Dia menegaskan, hal tersebut ditujukan untuk melindungi dan menjaga keselamatan para anggota profesi dan keluarganya.

Lebih jauh dia mengatakan, pernyataan itu juga difokuskan pada beberapa poin. Utamanya, dimungkinkan bahwa setiap pasien yang diperiksa pihaknya adalah pasien dalam pengawasan (PDP) ataupun orang dalam pemantauan (ODP) Covid-19.

photo
Petugas mengenakan alat pelindung diri (APD) jas hujan yang tidak layak di RSUD Soesilo, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah, Rabu (18/3/2020). Meningkatnya penanganan pasien yang diduga COVID-19 mengakibatkan pihak rumah sakit tersebut kekurangan APD, sehingga petugas medis terpaksa menggunakan APD seadaanya yang berbahan tipis serta jas hujan.

Dia menambahkan, jumlah tenaga kesehatan Indonesia yang terdampak virus asal Wuhan, China itu semakin bertambah setiap harinya. Bahkan, sebagian telah meninggal dunia. Oleh karena itu Daeng menegaskan, setiap tenaga kesehatan sangat berisiko untuk tertular Covid-19. 

Penularan Covid-19 pada tenaga kesehatan, kata dia, lambat laun juga akan berdampak pada terhentinya penanganan. Utamanya, ditakutkan untuk kemudian bisa menularkan pada pasien lainnya. 

"Maka kami meminta terjaminnya APD yang sesuai untuk setiap tenaga kesehatan,"ujar dia.

Dalam 24 jam terakhir, pemerintah telah mengumumkan penambahan korban meninggal sebanyak sembilan orang. Alhasil, hingga Jumat ini, pasien meninggal akibat Covid-19 menjadi 87 orang. 

Sebelumnya, PB IDI juga telah mengumumkan bahwa ada enam dokternya yang meninggal karena terinfeksi Covid-19. Diantaranya adalah dr Hadio Ali, SpS,. dr, Joko Judodjoko Sp.B,. dr. Laurentius P. Sp.Kj,. dr. Adi Mirsaputra SpTHT,. dr. Ucok Martin SpP, dan Prof. Dr. dr. Bambang Sutrisna, MSHC.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA