Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Sekjen MUI: BLT Perlu untuk Putus Penyebaran Covid-19

Jumat 27 Mar 2020 13:13 WIB

Red: Ani Nursalikah

Sekjen MUI: BLT Perlu untuk Putus Penyebaran Covid-19. Sekjen MUI Anwar Abbas.

Sekjen MUI: BLT Perlu untuk Putus Penyebaran Covid-19. Sekjen MUI Anwar Abbas.

Foto: darmawan / republika
BLT perlu disalurkan agar kebutuhan ekonomi masyarakat terpenuhi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas mengatakan penyaluran bantuan langsung tunai (BLT) memang perlu dilakukan agar kebutuhan ekonomi masyarakat tercukupi sehingga tidak keluar rumah dalam rangka membatasi penyebaran wabah Covid-19.

"Alhamdulillah titik terang dan langkah-langkah konkret mengatasi penularan wabah corona di negeri ini sudah mulai terlihat dengan akan diberikannya bantuan langsung tunai (BLT)," katanya melalui keterangan pers, Jumat (27/3).

Ia mengatakan pemberian BLT memang harus ditempuh jika pemerintah benar-benar ingin serius memutus mata rantai penularan virus SARS-CoV-2, penyebab penyakit Covid-19. Melalui bantuan yang akan diberikan kepada pekerja informal dan 29,3 juta masyarakat yang masuk 40 persen rumah tangga termiskin itu kebutuhan mereka dapat terbantu secara ekonomi sehingga tidak lagi terpaksa keluar rumah di tengah wabah Covid-19 yang telah menelan banyak korban jiwa.

"Kita sebagai bangsa memang harus benar-benar serius untuk memutus mata rantai penularan Covid-19 ini, karena kalau rakyat masih berkeliaran, mencari nafkah, maka akan sulit bagi kita menghambat penyebarannya," katanya.

Melalui bantuan tersebut, masyarakat diharapkan dapat memanfaatkannya untuk kebutuhan sehari-hari sehingga tidak keluar rumah dan tetap beraktivitas di dalam rumah. Dengan memberikan bantuan tersebut, pemerintah juga selanjutnya dapat melarang masyarakat bepergian ke luar rumah guna membatasi penyebaran virus.

Kebijakan itu diharapkan dapat secepatnya dikeluarkan dan diimplementasikan, selain juga perlunya pemerintah membuat sanksi berat kepada pihak-pihak yang menyelewengkan alokasi dana sehingga tidak tepat sasaran. Anwar Abbas juga mengimbau masyarakat ikut memantau pengelolaan dana bantuan agar target utama pemerintah dapat tercapai.

Di samping itu, demi mendukung program yang membutuhkan dana besar tersebut, MUI mendorong pemerintah mengajak perusahaan-perusahaan besar di Indonesia turut serta menyumbang dana bagi penanggulangan wabah Covid-19. Pemerintah juga perlu secepatnya menandatangani ketentuan tentang pemotongan dana zakat bagi aparatur sipil negara (ASN) sehingga dananya dapat digunakan untuk menolong dan membantu orang-orang yang paling terdampak secara ekonomi akibat wabah itu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA