Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

AS Dakwa Presiden Venezuela Maduro atas Terorisme Narkoba

Jumat 27 Mar 2020 08:22 WIB

Red: Nur Aini

Presiden Venezuela Nicolas Maduro

Presiden Venezuela Nicolas Maduro

Foto: EPA-EFE/Miguel Gutierrez
AS menawarkan imbalan 15 juta dolar AS untuk menangkap Presiden Venezuela Maduro.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Pemerintah Amerika Serikat (AS) mendakwa Presiden Venezuela Nicolas Maduro dan belasan pejabat tinggi lainnya atas tuduhan "terorisme narkoba". Hal itu menjadi eskalasi terbaru tekanan Pemerintahan Trump yang bertujuan menggulingkan pemimpin sosialis tersebut.

Departemen Luar Negeri menawarkan imbalan hingga 15 juta dolar AS (sekitar Rp 239 miliar) untuk informasi penangkapan dan hukuman Maduro yang negaranya diguncang oleh krisis ekonomi parah dan gejolak politik selama bertahun-tahun.

Baca Juga

Dakwaan tersebut merupakan tindakan langka AS terhadap kepala negara asing. Hal itu menandai tahap baru yang serius terhadap Maduro oleh Washington, di saat sejumlah pejabat AS secara pribadi menyebutkan Presiden Donald Trump semakin frustrasi dengan hasil kebijakannya soal Venezuela.

Jaksa Agung William Barr, mengumumkan dakwaan itu di antaranya konspirasi terorisme narkoba, korupsi serta perdagangan narkoba, menuding Maduro dan rekan-rekannya berkolusi dengan faksi pembangkang kelompok gerilyawan Kolombia, FARC "untuk membanjiri AS dengan kokain."

"Saat rakyat Venezuela menderita, komplotan rahasia ini mempertebal kantong mereka dengan uang hasil narkoba dan korupsi," kata Barr mengenai Maduro dan mereka yang ikut didakwa.

Pejabat lainnya yang terseret dalam dakwaan yang diumumkan pada Kamis, di antaranya Menteri Pertahanan Vladimir Padrino Lopez, pemimpin senior sosialis Diosdado Cabello, dan hakim Mahkamah Agung Maikel Jose Moreno Perez, yang dituduh dengan pencucian uang. Pemerintah AS menawarkan 10 juta dolar AS (sekitar Rp 159 miliar) atas informasi penangkapan Cabello.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA