Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Yogyakarta Pantau Pendatang dan Pemudik untuk Cegah Corona

Jumat 27 Mar 2020 07:58 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Nur Aini

Malioboro Disemprot Desinfektan. Relawan menyemprotkan desinfektan di Jalan Malioboro, Yogyakarta, Jumat (20/3).

Malioboro Disemprot Desinfektan. Relawan menyemprotkan desinfektan di Jalan Malioboro, Yogyakarta, Jumat (20/3).

Foto: Wihdan Hidayat/ Republika
Gugus tugas percepatan penanganan Covid-19 akan memantau pendatang dan pemudik.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pemerintah Kota Yogyakarta mengaku sudah mengantipasi dan mewaspadai pendatang maupun pemudik yang masuk ke Yogyakarta. Pihaknya akan memantau seluruh pendatang dan pemudik guna mencegah penyebaran virus Corona (Covid-19).

Baca Juga

Wakil Wali Kota Yogyakarta, Heroe Poerwadi mengatakan, gugus tugas percepatan penanganan Covid-19 di Yogyakarta sudah dibentuk hingga ke tingkat kecamatan dan kelurahan. Gugus tugas itu yang akan melakukan pemantauan terhadap pendatang.

"Jajaran camat dan lurah sudah kita minta untuk mengkoordinasikan jajaran RW dan RT untuk memantau warga yang baru datang dari luar kota atau yang mudik," kata Heroe di Yogyakarta, Kamis (26/3).

Pihaknya akan memastikan bahwa pendatang maupun pemudik tersebut melakukan pemeriksaan di fasilitas layanan kesehatan. Hal itu, katanya, karena yang positif terinfeksi Covid-19 maupun berstatus Pasien Dalam Pengawasan (PDP) merupakan kasus impor atau terinfeksi di luar DIY.

"Bahkan kalau kita belajar dari Italia, begitu Milan di-lockdown banyak pekerjanya mudik dan menjadi carrier (pembawa virus) yang menyebarkan di tempat dia kembali ke kampung. Kondisi inilah yang kita jaga agar semuanya merasakan kenyamanan," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA