Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Dialog Pasien Covid 19 dengan Dokter Saudi di Ruang Isolasi

Kamis 26 Mar 2020 21:45 WIB

Red: Muhammad Fakhruddin

(Ilustrasi) Petugas Kesehatan di Rumah Sakit merawat pasien yang diduga terpapar virus corona.

(Ilustrasi) Petugas Kesehatan di Rumah Sakit merawat pasien yang diduga terpapar virus corona.

Foto: The Central Hospital of Wuhan via Weibo/Hando
Sebagian besar pasien tidak mengetahui penyakit COVID-19

REPUBLIKA.CO.ID,JEDDAH - Ratusan ribu petugas kesehatan, termasuk dokter dan staf paramedis, berjuang sepanjang waktu untuk menahan penyebaran virus corona di seluruh dunia. Mereka menghabiskan malam tanpa tidur dan bahkan mempertaruhkan hidup mereka sendiri untuk menyelamatkan mereka yang terinfeksi virus mematikan serta mereka yang dirawat di ruang isolasi rumah sakit untuk menunjukkan gejala pandemi.

Mereka mendapatkan pengalaman yang unik dan beragam ketika berurusan dengan pasien yang sebenarnya dan yang dicurigai dari semua kelompok umur dan memiliki sifat kepribadian yang beragam. Mereka juga berjuang untuk mengurangi kecemasan dan ketakutan mereka yang hidup dalam isolasi medis. Nour Al-Jarbaa, seorang dokter di fasilitas kesehatan di Kerajaan Arab Saudi, adalah satu di antara mereka.

"Dokter, apakah saya akan mati karena coronavirus?" kata Al-Jarbaa menirukan pertanyaan yang sering diulang pasien, seperti dikutip dari Saudi Gazette, Kamis (26/3).

“Kami berjuang untuk menenangkan perasaan mereka yang terganggu, dengan meyakinkan mereka bahwa tidak perlu khawatir karena kami menawarkan mereka perawatan terbaik. Ini membantu mengurangi kecemasan mereka dan membuat mereka tidur lebih baik,” kata Al-Jarbaa menambahkan.

Al-Jarbaa mengatakan dia dan rekan-rekannya bertemu dengan sejumlah orang yang terinfeksi virus yang datang dari Kuwait dan Bahrain dan mereka diisolasi. "Kami mengambil sampel dari mereka dan mengirim beberapa dari mereka pulang yang hasil tesnya negatif, sementara yang lain tetap dalam isolasi meskipun tidak ada gejala," katanya menambahkan bahwa siapa pun yang dinyatakan positif langsung dikarantina.

Al-Jarbaa mengatakan sebagian besar pasien tidak mengetahui penyakit ini meskipun mereka tertular melalui kontak. “Orang yang terinfeksi berbeda satu sama lain dalam menerima berita karena beberapa dari mereka pada awalnya menolak dan kemudian menerima kondisi mereka dan setuju untuk perawatan.”

Al-Jarbaa menunjukkan bahwa perawatan dimulai dengan antibiotik. “Responsnya sangat baik ketika kami mulai dengan antibiotik untuk malaria," ujarnya.

Dia juga mengingat kisah salah seorang pasiennya. “Seorang pria muda membuat janji karena ada gejala corona dan dirujuk untuk diisolasi. Ketika saya memeriksanya dan berbicara kepadanya tentang riwayat kesehatannya, menjadi jelas bahwa dia tinggal di sebuah apartemen sendirian. Dia makan takeaway sehari sebelumnya, dan setelah makan dia mengalami gejala suhu tubuh tinggi dengan diare dan sakit tenggorokan," ujar Al-Jarbaa.

Al-Jarbaa melanjutkan kisahnya, "Saya mengambil sampel karena dia bepergian seminggu yang lalu, dan saya mengatakan kepadanya bahwa dia kemungkinan besar menderita keracunan makanan dan tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Dia meminta saya meyakinkan ibunya karena dia sangat khawatir tentang kondisinya. Ketika hasil tes medis datang, ditemukan bahwa ia tidak terinfeksi virus," ujarnya.

Al-Jarbaa juga menceritakan pengalaman bertemu dengan pria muda lain yang datang menjerit dan meminta untuk segera menemui dokter. “Menjadi jelas bahwa dia tidak menderita penyakit itu, dan dia pergi ke rumahnya dengan tenang dan tenang,” tambahnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA