Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Akad Nikah di Tengah Wabah Covid-19 Cukup Dihadiri 10 Orang

Kamis 26 Mar 2020 18:27 WIB

Red: Ratna Puspita

Pernikahan (Ilustrasi). Kementerian Agama (Kemenag) Kota Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra), menyampaikan prosesi akad nikah saat wabah covid-19 tidak boleh dihadiri lebih dari 10 orang.

Pernikahan (Ilustrasi). Kementerian Agama (Kemenag) Kota Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra), menyampaikan prosesi akad nikah saat wabah covid-19 tidak boleh dihadiri lebih dari 10 orang.

Foto: Republika
Mempelai laki-laki dan perempuan diwajibkan menggunakan masker dan sarung tangan.

REPUBLIKA.CO.ID, KENDARI -- Kementerian Agama (Kemenag) Kota Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra), menyampaikan prosesi akad nikah diizinkan dilaksanakan pada saat wabah corona (Covid-19). Namun, ia mengatakan, yang hadir tidak boleh melebihi 10 orang.

Baca Juga

Kepala Seksi Bimbingan Masyarakat (Binmas) Islam, Paharuddin, di Kendari, Kamis (26/3), menjelaskan prosesi akad nikah dapat dilakukan, tetapi harus dilaksanakan di Kantor Urusan Agama (KUA) setempat dan di rumah. Ia menambahkan akad nikan ini juga bagi calon pengantin yang sudah mendaftar dan terjadwal.

"Boleh dilangsungkan (akad nikah) yang sudah terjadwal, tetapi di KUA atau di rumah dilaksanakan proses akad nikahnya, sekurang-kurangnya tidak lebih dari 10 orang," kata Paharuddin, di Kendari, saat diwawancara via telepon, Kamis.

Selain yang hadir maksimal 10 orang, hal kedua yang harus dilakukan adalah mempelai laki-laki dan perempuan diwajibkan menggunakan alat pelindung diri (APD) standar seperti masker dan sarung tangan. "Mempelai laki-laki dan perempuan harus menggunakan alat pengaman masker, sarung tangan (handscoon) dan lain sebagainya, begitupun juga kepada penghulunya," tandasnya.

Akibat mewabahnya virus mematikan tersebut, Paharuddin juga mengungkapkan, beberapa pelayanan untuk sementara ditiadakan. Misalnya, bimbingan perkawinan bagi calon pengantin dan konsultasi perkawinan.

"Kondisi itu berlakunya sampai ada informasi baru tentang perubahan status virus corona," pungkasnya.

Sebelumnya, Pemerintah Kota Kendari telah mengeluarkan imbauan agar tidak melakukan kegiatan yang sifatnya mengumpulkan banyak orang, demi memutus mata rantai penularan wabah virus corona di kota itu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA