Saturday, 11 Sya'ban 1441 / 04 April 2020

Saturday, 11 Sya'ban 1441 / 04 April 2020

Babel Rilis Imbauan Batasi Pembelian Bahan Pokok

Jumat 27 Mar 2020 01:56 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Toko Sembako di pasar tradisional. Pemerintah Kabupaten Belitung, Kepulauan Bangka Belitung, mengeluarkan imbauan pembatasan pembelian bahan pokok. Ilustrasi.

Toko Sembako di pasar tradisional. Pemerintah Kabupaten Belitung, Kepulauan Bangka Belitung, mengeluarkan imbauan pembatasan pembelian bahan pokok. Ilustrasi.

Foto: Republika/Tahta Aidilla
Pembatasan dilakukan guna menjamin pendistribusian barang kebutuhan pokok

REPUBLIKA.CO.ID, BELITUNG - Pemerintah Kabupaten Belitung, Kepulauan Bangka Belitung, mengeluarkan imbauan pembatasan pembelian bahan pokok. Pembatasan dilakukan guna menjamin pendistribusian barang kebutuhan pokok bagi masyarakat di daerah tersebut.

"Mini market diimbau membatasi konsumen yang ingin membeli jangan sampai memborong," kata Kepala Dinas Koperasi, UKM, Perdagangan dan Tenaga Kerja Kabupaten Belitung, Adnizar di Tanjung Pandan, Kamis (26/3).

Menurut dia, hal ini dilakukan guna menindaklanjuti Surat Edaran Bupati Belitung Nomor: 500/288/IV/2020 tentang bijak dalam pembelian bahan kebutuhan pokok dan Surat Edaran Bupati Belitung Nomor: 500/289/IV/2020 tentang pelaksanaan pengiriman dan penjualan bahan pokok ke luar Belitung. Selain itu, kebijakan ini juga dikeluarkan guna mendukung program penanganan dan pencegahan penularan virus corona atau Covid-19 agar distribusi bahan pokok tetap terjamin bagi masyarakat setempat.

"Kalau stok kita saat ini cukup dan aman jadi masyarakat tidak perlu panik hanya gula pasir yang berkurang karena memang pasokannya dari nasional," ujarnya.

Adnizar menjelaskan imbauan pembatasan tersebut berlaku bagi pembelian keperluan pribadi. Untuk pembelian beras maksimal 10 kilogram, gula pasir maksimal dua kilogram, minyak goreng maksimal empat liter, dan mi instan maksimal dua dus.

"Selain itu kami harapkan masyarakat jangan sampai ada yang menimbun bahan kebutuhan pokok," katanya.

Baca Juga

Kepala Bidang Usaha Perdagangan, Dinas Koperasi, UKM, Perdagangan dan Tenaga Kerja Kabupaten Belitung Rita Yuliani mengatakan surat imbauan tersebut sudah disampaikan kepada sebanyak 19 pusat perbelanjaan di daerah itu. "Masyarakat diminta untuk tidak khawatir kehabisan stok asalkan perilaku berbelanja masyarakat jangan memborong. Kami juga meminta pedagang di pasar memberi pengertian kepada masyarakat," ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA