Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Satu Pasien Positif Covid-19 di Kalbar Sembuh

Kamis 26 Mar 2020 14:30 WIB

Red: Mas Alamil Huda

Pasien corona (Ilustrasi).

Pasien corona (Ilustrasi).

Foto: The Central Hospital of Wuhan via Weibo/Hando
Pasien pria berumur 34 tahun dinyatakan sembuh setelah tes terakhir hasilnya negatif.

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK -- Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat (Kalbar), Harisson, menyatakan, satu pasien positif virus corona baru (Covid-19) yang dirawat di RSUD Soedarso Pontianak telah sembuh. Pasien dinyatakan sembuh setelah dilakukan pemeriksaan terakhir dan hasilnya negatif.

"Ini merupakan kabar baik bagi kita. Kami merawat pasein pria berumur 34 tahun yang terkonfirmasi Covid-19 di RSUD Soedarso Pontianak sejak 10 Maret 2010 dan hari ini menerima laporan dari hasil Litbangkes Kementerian Kesehatan dan hasilnya, yang bersangkutan sudah dinyatakan negatif dan sembuh," kata Harisson di Pontianak, Kamis (26/3).

Namun, pihaknya masih menunggu hasil pemeriksaan kedua, dan jika pemeriksaan kedua juga dinyatakan negatif, maka PDP ini bisa dikeluarkan dari ruang isolasi dan akan dipulangkan ke rumah.

PDP ini dalam keadaan sehat dan pihaknya juga sering melihat pasien tersebut melakukan olahraga ringan di ruang isolasinya sehingga pasien ini secara fisik sudah sehat.

"Kabar baik juga kita dapatkan dimana seperti diketahui kita sedang merawat PDP wanita umur 51 tahun di RSUD Soedarso Pontianak yang selama ini juga dirawat di ruang isolasi dari tanggal 16 Maret 2020. Hasil pemeriksaan labkes, ibu ini dinyatakan negatif Covid-19," tuturnya.

Ibu ini akan segera dikeluarkan dari ruang isolasi dan ketika sudah pulang ke rumah, ibu ini diharapkan dapat melakukan karantina secara mandiri untuk menjaga kesehatan tubuhnya agar sehat dan bugar.

"Di balik kabar baik tersebut, kita juga mendapat kabar buruk, di mana seorang PDP yang dirawat di RSUD Agoes Jam Singkawang, seorang pria 46 tahun ini dinyatakan positif Covid-19," ujar dia.

Dari riwayat perjalanannya, pasien ini sebelumnya berangkat ke Kuala Lumpur, Malaysia pada tanggal 28 Februari dan pulang ke Indonesia tanggal 3 Maret melalui PLBN Aruk.

Kemudian pada 13 Maret 2020 pasien ini masuk RS dan sudah diambil spesimennya sehari kemudian dan hasilnya baru hari ini diketahui dimana yang bersangkutan terkonfirmasi positif Covid-19.

"Namun, keadaan pasien sehat seperti semula, tapi karena hasilnya positif, maka pasein masih kita isolasi dan akan kembali diambil spesimennya," kata Harisson.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA