Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Pemerintah Buka Rekening Tampung Donasi Dunia Usaha

Kamis 26 Mar 2020 13:04 WIB

Rep: Adinda Pryanka/ Red: Friska Yolandha

Menteri Keuangan Sri Mulyani.Pemerintah akan membuka rekening khusus untuk menampung donasi dunia usaha yang ingin membantu dalam kegiatan pencegahan dan/ atau penanganan virus corona (Covid-19) di Indonesia.

Menteri Keuangan Sri Mulyani.Pemerintah akan membuka rekening khusus untuk menampung donasi dunia usaha yang ingin membantu dalam kegiatan pencegahan dan/ atau penanganan virus corona (Covid-19) di Indonesia.

Foto: Antara/Muhammad Adimaja
Pemerintah sedang memproses pembukaan akun rekening tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah akan membuka rekening khusus untuk menampung donasi dunia usaha yang ingin membantu dalam kegiatan pencegahan dan/ atau penanganan virus corona (Covid-19) di Indonesia. Donasi yang terkumpul akan dikelola oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana sebagai leading sector dari gugus tugas penanganan Covid-19 secara nasional.

Baca Juga

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan, pemerintah sedang memproses pembukaan akun rekening tersebut. “Ini akan diumumkan Ditjen Perbendaharaan (Kemenkeu) sebagai account masyarakat yang ingin membantu dan langsung dikelola oleh BNPB," tuturnya dalam teleconference dengan media, beberapa waktu lalu.

Bantuan tersebut diharapkan bisa membantu penanganan Covid-19. Termasuk membantu pemerintah melakukan perlindungan kepada masyarakat dan dunia usaha dalam menghadapi tekanan dari wabah Covid-19.

Selain membuka rekening, Sri menambahkan, pemerintah juga sudah melakukan berbagai langkah bersama BNPB untuk melihat seluruh kebutuhan di bidang kesehatan dan menyediakannya. Misalnya, alat kesehatan yang kini mengalami keterbatasan dari sisi produksi.

Sri menuturkan, pemerintah sudah membeli 100 ribu Alat Pelindung Diri (APD) dari produsen di Bogor dan Bandung. Pemerintah melalui BNPB bersama Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kemenkeu telah mendistribusikannya di Jakarta dan daerah-daerah yang memang membutuhkan.

"Anggarannya didukung sepenuhnya (oleh pemerintah)," katanya.

Pemerintah juga berkomitmen menanggung pembiayaan pasien Covid-19 di rumah sakit. Khususnya mereka yang belum memiliki asuransi swasta atau hanya terdaftar di BPJS Kesehatan. Sri menjelaskan, untuk membiayai ini, pemerintah menggunakan dana dalam APBN maupun APBD.

Tidak hanya pasien, pemerintah memberikan insentif bagi pekerja medis yang menangani Covid-19, terutama di rumah sakit rujukan. Besarannya bervariasi, dari Rp 5 juta hingga Rp 15 juta per bulan. Santunan kepada tenaga medis yang meninggal saat menjalankan tugas pun diberikan hingga Rp 300 juta per orang.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA