Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Great Barrier Reef Terancam Alami Pemutihan Terparah

Kamis 26 Mar 2020 14:56 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Pemutihan terumbu karang yang sangat luas terjadi di Great Barrier Reef.

Pemutihan terumbu karang yang sangat luas terjadi di Great Barrier Reef.

Foto: abc
Perubahan iklim menyebabkan Great Barrier Reef alami pemutihan pada 2016 dan 2017.

REPUBLIKA.CO.ID, CANBERRA -- Great Barrier Reef Australia kemungkinan besar mengalami peristiwa pemutihan yang paling luas. Ini menandai peristiwa pemutihan massal ketiga di terumbu karang hanya dalam lima tahun terakhir.

Para ilmuwan mengatakan bahwa pemanasan cepat planet ini karena emisi gas rumah kaca, dilansir di CNN, Kamis (26/3). Di tengah peristiwa pemutihan parah pada tahun 2016 dan 2017 yang menyebabkan setengah dari karang di Great Barrier Reef mati, para ilmuwan khawatir yang satu ini bisa menjadi pukulan yang menghancurkan.

"Jika kita tidak menangani perubahan iklim dengan cepat, kita akan terus melihat pemutihan yang lebih parah dan lebih sering, dan kita akan melihat hilangnya terumbu karang di sebagian besar dunia," kata Dr. C. Mark Eakin, koordinator Coral Reef Watch dari National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA).

Kondisi pemutihan massal diamati oleh Coral Reef Watch, yang menggunakan penginderaan jauh dan pemodelan untuk memprediksi dan memantau tanda-tanda pemutihan.

Eakin mengatakan bahwa pemutihan pada tahun 2016 dan 2017 sangat hebat. Kerusakan parah terkonsentrasi di beberapa titik panas di bagian utara dan tengah karang.

Indikasi awal menunjukkan bahwa peristiwa terakhir ini tidak begitu merusak, tetapi banyak daerah terumbu yang mengalami setidaknya pemutihan.

Peristiwa pemutihan di masa lalu biasanya terjadi selama bertahun-tahun dengan Osilasi El-Nino-Selatan yang kuat. Ini merupakan fenomena iklim yang dapat meningkatkan peluang terjadinya berbagai peristiwa cuaca ekstrem di seluruh dunia.

El Nino ditandai dengan perairan yang lebih hangat di lautan Pasifik, yang memungkinkan terjadinya pemutihan di wilayah tersebut. Tetapi saat ini tidak ada El Nino, membuat pemutihan ini jauh lebih mengejutkan dan menakutkan.

"Lautan bagian atas telah menyerap sejumlah besar panas dalam beberapa tahun terakhir, dan itu benar-benar membuat terumbu karang di seluruh dunia lebih dekat dengan batas termal atas mereka," jelasnya.

Terumbu karang adalah beberapa ekosistem laut yang paling hidup di planet ini. Antara seperempat dan sepertiga dari semua spesies laut mengandalkan mereka pada suatu saat dalam siklus hidup mereka. Dan, para ilmuwan menekankan tidak ada yang lebih penting daripada Great Barrier Reef.

Great Barrier Reef meliputi hampir 133 ribu mil persegi. Great Barrier Reef adalah terumbu karang terbesar di dunia dan merupakan rumah bagi lebih dari 1.500 spesies ikan, 411 spesies karang keras dan puluhan spesies lainnya.

Ini juga sumber daya vital bagi perekonomian Australia, menyumbang lebih dari 5,6 miliar dolar AS per tahun dan mendukung puluhan ribu pekerjaan.

Suhu lautan panas yang tidak normal yang menyebabkan pemutihan tahun ini dimulai pada bulan Februari dan membentang hingga awal Maret. Hampir seluruh karang berada di bawah peringatan pemutihan dari pertengahan Februari hingga pertengahan Maret.

Temperatur telah mendingin dan pemutihan mereda, tetapi para ilmuwan di Australia saat ini menilai kerusakan pada kesehatan karang.

Gambaran yang lebih lengkap harus menjadi fokus dalam beberapa minggu mendatang. Meskipun laporan awal menunjukkan bahwa pemutihan tahun ini mungkin tidak separah pada tahun 2016 atau 2017, Eakin mengatakan tampaknya beberapa bagian dari karang telah selamat.

"Kali ini tidak sekuat itu, tetapi jauh lebih luas, jadi kita melihatnya di seluruh Great Barrier Reef," katanya.

Suhu laut yang hangat adalah pendorong utama pemutihan karang. Karang menjadi putih sebagai respons stres terhadap suhu air hangat dengan mengeluarkan ganggang yang tumbuh di dalamnya, yang merupakan sumber energi utama mereka dan memberi mereka warna.

Pemutihan tidak segera membunuh karang. Tetapi jika suhu tetap tinggi, akhirnya karang akan mati, menghancurkan habitat alami bagi banyak spesies kehidupan laut.

"Ketika mereka diputihkan, karang menjadi kelaparan, terluka dan lebih rentan terhadap penyakit, jadi [pemulihan] benar-benar pertanyaan tentang berapa lama dan intens tekanan panas dan seberapa sehat karang itu untuk memulai," kata Eakin.

Menurut Eakin, agar Great Barrier Reef pulih sepenuhnya dari pemutihan yang telah terjadi akan membutuhkan waktu puluhan tahun.

Tetapi karena panas dalam jumlah besar yang telah diserap lautan dunia, terumbu karang kemungkinan tidak akan memiliki kesempatan untuk pulih sebelum memutih lagi.

"Jika butuh waktu puluhan tahun bagi terumbu untuk pulih, peluang apa yang kita miliki untuk terumbu pulih ketika peristiwa kembali secepat ini?" katanya.

Meskipun para peneliti di seluruh dunia sedang mencari cara untuk menghidupkan kembali terumbu, Eakin mengatakan upaya itu tidak akan cukup jika kita tidak mengatasi akar penyebab kematian mereka, yakni perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.

"Kita harus mengatasi perubahan iklim jika kita ingin memiliki terumbu karang di masa depan." katanya.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA