Saturday, 11 Sya'ban 1441 / 04 April 2020

Saturday, 11 Sya'ban 1441 / 04 April 2020

Pusat Kota di Selandia Baru Sunyi Senyap Setelah Lockdown

Kamis 26 Mar 2020 08:14 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern.

Foto: AP/Mark Baker
Selandia Baru memberlakukan lockdown selama sebulan karena Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, WELLINGTON -- Selandia Baru memulai isolasi wilayah atau lockdown selama satu bulan pada Kamis (26/3). Pemerintah memberikan peringatan agar warga tinggal di rumah atau menghadapi denda besar hingga dapat dimasukkan dalam penjara.

Baca Juga

Jalan raya, stasiun kereta api, dan jalan-jalan di pusat kota Auckland dan Wellington sunyi senyap pada Kamis pagi. Orang-orang tetap berada di dalam rumah, sementara perkantoran dan pusat perbelanjaan ditutup.

Kepala Polisi Selandia Baru, Mike Bush, mengatakan masih ada beberapa orang yang melanggar peraturan. Mereka juga akan dapat menghadapi konsekuensi serius. 

"Ada orang yang berkeliling, melanggar aturan ini, mengklaim bahwa mereka tidak memiliki pengetahuan tentang ini. Bagi orang-orang itu, jika mereka terlihat lagi...akan ada konsekuensi dari tindakan-tindakan itu," katanya dalam sebuah wawancara dengan TVNZ.

Pemerintah mengizinkan warga yang memberikan layanan penting untuk terus bekerja. Namun, sekolah, kantor, restoran, bar, tempat ibadah, bahkan taman bermain ditutup sebagai bagian dari isolasi wilayah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Perdana Menteri, Jacinda Ardern, menyatakan keadaan darurat nasional sehari sebelumnya sebagai tanggapan jumlah kasus Covid-19 melonjak sebanyak 50 kasus. Penambahan itu membuat total kasus menjadi 205.

"Melanggar aturan bisa membunuh seseorang yang dekat denganmu," ujar Ardern memperingatkan orang-orang dalam konferensi pers pada Rabu (25/3).

Ardern, mengatakan orang-orang dapat berjalan-jalan, berlari di dekat rumah, atau berkendara untuk mendapatkan bahan makanan. Namun, semua orang harus menjaga jarak dua meter.

Pengumuman darurat nasional itu merupakan kali kedua dalam sejarah Selandia Baru. Kondisi darurat nasional pertama terjadi pada Februari 2011, setelah gempa berkekuatan 6,3 melanda kota Pulau Selatan Christchurch, menewaskan hampir 200 orang.

Negara dengan jumlah penduduk sekitar 5 juta orang, memiliki lebih sedikit infeksi daripada banyak negara lain. Meski begitu pemerintah Ardern ingin bergerak cepat untuk menghentikan penyebaran. Salah satu upayanya adalah memaksa semua wisatawan yang datang melakukan isolasi diri dan melarang pertemuan besar. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA