Sunday, 12 Sya'ban 1441 / 05 April 2020

Sunday, 12 Sya'ban 1441 / 05 April 2020

Detik Penaklukkan Makkah oleh Rasulullah dan Para Sahabat

Kamis 26 Mar 2020 04:20 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Rasulullah SAW menaklukkan makkah tanpa peperangan. Kota Makkah zaman dulu (ilustrasi)

Rasulullah SAW menaklukkan makkah tanpa peperangan. Kota Makkah zaman dulu (ilustrasi)

Foto: al-ishlah-center.com
Rasulullah SAW menaklukkan makkah tanpa peperangan.

REPUBLIKA.CO.ID, Derap 10 ribu pasukan Muslim bergegas meninggalkan Madinah menuju Makkah. Muhammad, sang Nabi, memimpin pasukan terbesar yang pernah meninggalkan Madinah itu. Hampir seluruh suku bergabung dalam pasukan itu yang bertolak pada 10 Ramadhan 8 Hijriyah atau Januari 630 M. 

Baca Juga

Karen Armstrong dalam bukunya, Muhammad Sang Nabi, menyatakan semula seorang pun tak tahu kemana tujuan pasukan itu. Bisa saja, pasukan itu, diarahkan ke Makkah atau menyerang suku-suku di selatan Madinah atau Thaif yang selama ini masih berlaku keras terhadap Muslim.

Pada akhirnya, kabar gerak pasukan besar ini pun terdengar. Tak hanya oleh kelompok-kelompok suku di selatan, tapi juga terdengar hingga oleh Quraiys di Makkah. Suku Hawazin, yang berada di selatan bersiap diri menyambut serangan Muhammad dan pasukannya.

Sementara di Makkah, Quraiys memiliki serangkaian bayangan yang mungkin terjadi atas kedatangan pasukan Muhammad ini. Pasukan memang kemudian diarahkan menuju Makkah. Malam sebelum pasukan menuju Makkah, salah satu petinggi Quraisy, Abu Sufyan, juga Abbas bertemu Muhammad.

Dalam kesempatan itu, Muhammad sempat bertanya kepada Abu Sufyan apakah ia siap menerima Islam. Abu Sufyan menjawab ia sepakat akan proklamasi bahwa tiada Tuhan selain Allah. Namun, ia pun mengungkapkan masih meragukan kenabian Muhammad SAW. 

Abu Sufyan sempat mengamati pasukan besar Muhammad. Saat menunaikan Shalat Subuh, seluruh pasukan menghadap ke arah Makkah. Ia pun kemudian bergumam bahwa Quraisy Makkah tampaknya harus menyerah karena ia melihat pasukan besar ini, juga terdiri dari gabungan dari berbagai suku. 

Maka tak lama kemudian Abu Sufyan pun bergegas ke Makkah. Ia mengingatkan agat Quraisy menyerah saja kepada Muhammad. Namun istri Abu Sufyan, Hindun, meradang marah mendengar pernyataan suaminya itu. Ia menganggap suaminya sebagai pelindung busuk. 

Menurut Ensiklopedi Islam, sebelum mencapai Makkah, Muhammad membagi pasukan menjadi empat bagian. Satu pasukan dipimpin Zubair bin Awwam yang masuk Makkah dari utara. Khalid bin Walid memimpin pasukan yang datang dari selatan. 

Sedangkan Sa'd bin Ubadah diberi kepercayaan untuk memimpin pasukan yang masuk dari barat. Dan pasukan keempat dipimpin oleh Abu Ubaidah bin Jarrah yang masuk dari arah pegunungan Hindi. 

Saat masuk pasukan Muslim memasuki Makkah, tak ada perlawanan berarti. Meski memang ada perlawanan kecil yang dilakukan oleh pasukan Ikirimah, Shafwan dan Shuhail. Pasukan pimpinan Khalid bin Walid menghadapi perlawanan mereka. Dan akhirnya perlawanan pun bisa diredam. 

Muhammad dan para sahabatnya kemudian melangkahkan kakinya ke Ka'bah untuk melakukan thawaf sebanyak tujuh kali. Usai Thawaf, Muhammad bersama para sahabatnya menghancurkan berhala dan gambar-gambar yang ada di dalam dan sekeliling Ka'bah. 

Seiring dengan penghancuran berhala di dalam dan sekitar lingkungan Ka'bah itu, Lalu Muhammad menyitir surat Al-Isra ayat 81 (17:8), ''Dan katakanlah, yang benar telah datang dan yang batil telah lenyap. Sesungguhnya yang batil itu pasti lenyap.''

 

 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA