Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Bank Dunia Siapkan Rp 28 Triliun Bantuan Tangani Covid-19

Senin 23 Mar 2020 09:14 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Friska Yolandha

Bank Dunia siap menggelontorkan bantuan pertama sebesar 1,7 miliar dolar AS atau Rp 28 triliun untuk menghadapi pandemik Covid-19.

Bank Dunia siap menggelontorkan bantuan pertama sebesar 1,7 miliar dolar AS atau Rp 28 triliun untuk menghadapi pandemik Covid-19.

Foto: www.freepik.com
Bantuan pertama akan diberikan pada Afghanistan dan Ethiopia.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Bank Dunia siap menggelontorkan bantuan pertama sebesar 1,7 miliar dolar AS atau Rp 28 triliun untuk menghadapi pandemik Covid-19. Bantuan akan diberikan kepada 40 negara yang membutuhkan.

Baca Juga

Presiden Bank Dunia, David Malpass menyampaikan, bantuan pertama akan diberikan pada Afghanistan dan Ethiopia. Dalam blog yang diunggah di LinkedIn, Ahad (22/3), Malpass mengatakan proyek bantuan diberinama Fast Track Facility (FTF).

"Pendanaan atas proyek ini dengan nilai bisa mencapai Rp 14 miliar dan sudah disetujui pekan lalu untuk menolong negara-negara yang terimbas virus corona," katanya, seperti dilansir Reuters.

Covid-19 telah menginfeksi lebih dari 350 ribu orang di seluruh dunia dan menyebabkan lebih dari 13 ribu kematian. Malpass mengatakan tim Bank Dunia sudah mempersiapkan proyek di 40 negara senilai sekitar Rp 1,7 miliar di bawah proyek FTF.

Proyek di Afghanistan dan Ethiopia adalah yang paling utama dan akan dibahas pekan ini. Pembahasan dibutuhkan untuk penyetujuan secara formal. Proyek akan dilakukan juga segera di 14 negara lain. Ia tidak menyebutkan negara mana saja.

Proyek ini bisa dengan cepat direplikasi di negara lain, termasuk dari bank pembangunan multilateral lainnya. Sebagai tambahan, Bank Dunia dan International Finance Corporation (IFC) juga bekerja sama untuk menggelontorkan 1,5 miliar dolar di 24 negara.

Pendanaan ini khusus untuk restrukturisasi proyek yang sudah ada. Malpass tidak menyebutkan lebih lanjut. Ia mengatakan para pejabat Bank Dunia berkoordinasi secara intens dengan banyak menteri keuangan dan pejabat bank sentral dari seluruh dunia terkait penanganan Covid-19.

Termasuk memastikan kebutuhan mereka di masing-masing negara, juga respons setiap negara dalam menghadapi krisis. Ini agar Bank Dunia dapat mengidentifikasi sejumlah cara untuk menanggulangi wabah. Mayoritas membutuhkan peralatan kesehatan dan memperbarui fasilitasnya. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA