Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

PBB Peringatkan Konsekuensi Mengerikan Virus Corona di Gaza

Senin 23 Mar 2020 08:21 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nur Aini

Seorang pria Palestina menggendong anaknya memasuki rumah bedengnya di selatan Jalur Gaza, ilustrasi

Seorang pria Palestina menggendong anaknya memasuki rumah bedengnya di selatan Jalur Gaza, ilustrasi

Foto: Mohamed Salem/Reuters
Virus corona dikhawatirkan merebak di Gaza yang diblokade Israel.

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Koordinator Kemanusiaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk wilayah Palestina yang diduduki, Jamie McGoldrick menyatakan soal adanya kemungkinan konsekuensi yang mengerikan setelah diketahui kasus positif corona atau Covid-19 di Jalur Gaza yang berada di bawah blokade Israel.

McGoldrick mengatakan kepada UN News bahwa kemungkinan wabah Covid-19 di Gaza bisa menjadi mengerikan. Sebab, ada blokade yang terjadi di sana dalam jangka panjang, wilayah yang padat penduduk, dan terbatasnya fasilitas kesehatan di wilayah tersebut.

Baca Juga

Sebagaimana dilansir Anadolu Agency, Senin (23/3), dia pun mengkhawatirkan tentang situasi di Jalur Gaza. Dia mengatakan akan banyak orang yang terjebak di wilayah tersebut jika dilanda wabah epidemi. Keadaan itu akan mengakibatkan penyebaran virus.

Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada Sabtu kemarin di situs web PBB, McGoldrick menunjukkan sistem kesehatan yang lemah dan tidak memadai di Gaza misalnya dalam hal sumber pendanaan dan peralatan. Namun, dia mengakui, otoritas di Gaza memang terus berhubungan dengan administrasi Palestina dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk perbaikan sistem kesehatan.

Menurut McGoldrick, mereka bekerja dengan donor internasional pada sebuah proyek dengan total anggaran 7 juta dolar AS untuk memenuhi kebutuhan mendesak di Gaza khususnya pada bantuan kemanusiaan selama dua bulan ke depan. Kementerian Kesehatan Palestina mengumumkan dua kasus infeksi virus corona jenis baru atau Covid-19 di Jalur Gaza pada Ahad (22/3). Itu menjadi kasus pertama yang didiagnosis di wilayah tersebut. Kasus infeksi virus corona jenis baru terjadi pada dua warga yang baru kembali dari Pakistan ke Jalur Gaza.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA