Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

UMM Buka Penerimaan Mahasiswa Baru Jalur Influencer

Sabtu 21 Mar 2020 15:35 WIB

Red: Gita Amanda

Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) yang pada penerimaan mahasiswa barunya membuka jalur khusus influencer. (UMM)

Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) yang pada penerimaan mahasiswa barunya membuka jalur khusus influencer. (UMM)

Foto: UMM
Youtubers dengan subscriber minimal 5.000 akan diseleksi tanpa tes masuk.

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Menjadi influencer atau kreator konten kini menjadi profesi baru yang digandrungi para generasi milenial. Meski masih menjadi perdebatan apakah influencer adalah sebuah profesi, yang pasti mereka punya pengaruh yang kuat di masyarakat. Mereka, punya cara tersendiri mengekspresikan karya dan membuat perubahan secara nyata.

Tak heran, Presiden Joko Widodo sangat menaruh perhatian kepada para influencer hingga beberapa kali mengundang mereka ke Istana untuk berbagi info soal permasalahan bangsa. Lembaga negara, dari sektor manapun, akhirnya ikut rajin melibatkan influencer.

Bahkan di tengah mewabahnya pandemi Covid-19 Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) saja menyempatkan mengundang para influencer, pada Jumat (20/3) di kantor mereka untuk membantu pemerintah menyebar informasi yang lebih akurat mengenai Covid-19.

Potensi para influencer inilah yang ditangkap Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) yang pada penerimaan mahasiswa barunya membuka jalur khusus influencer. Bagi Youtubers dengan subscriber minimal 5.000 dan Selebgram dengan follower minimal 10 ribu akan diseleksi tanpa tes masuk. Tentu prosesnya tak sembarangan, diseleksi lebih dulu lewat mekanisme uji keterampilan.

Wakil Rektor I UMM Prof Dr Syamsul Arifin MSi menegaskan, influencer yang dimaksud di sini adalah influencer Youtuber, Selebgram, dan Selebtwit yang kreatif, edukatif, dan positif. "Tentu kami memperhatikan kontennya," tegasnya. Pendaftar, sambung Syamsul, cukup menampilkan tautan akun YouTube dan Instagram resminya untuk diverifikasi secara administratif oleh panitia penerimaan mahasiswa baru.

Pertimbangan lain UMM membuka jalur ini juga adalah untuk memberi apresiasi dan mengakomodasi Influencer generasi Milenial yang kreatif di media sosial. Seperti yang diketahui, bentuk prestasi akademik dan khususnya non-akademik saat ini ada berbagai macam. “Saat ini ada banyak anak muda yang kreatif meng-create konten dan memberi virus positif kepada publik,” kata Syamsul.

Tetapi, Syamsul memahami, ada bermacam-macam konten di luar sana. Ada konten positif maupun negatif. Namun, tim PMB UMM  punya kriterianya tersendiri untuk jalur ini. "Jadi, UMM tetap punya kriteria yang bagus. Nggak sembarang Selebgram diterima, nggak sembarang Youtuber diterima. Tentu kami punya kriteria yang nanti akan diverifikasi oleh tim PMB itu," terangnya.

Syamsul pun tidak menampik di antara para influencer ada yang memiliki followers palsu. "UMM sangat hati-hati. Kami punya tim yang nanti bisa men-tracking tentang autentisitas kepengikutan mereka atau followers dan subscribe mereka," ungkap Syamsul.

Syamsul pun tidak membatasi jenis influencer yang dimaksud. Jadi, bisa beauty vlogger, food vlogger, traveler, writer, dan lain-lain bisa ikut jalur ini. "Semua bidang. Intinya kreatif, positif, dan edukatif. Nah, anak-anak muda yang seperti itulah yang ingin diakomodasi UMM," tandas Syamsul.

Penerimaan mahasiswa baru jalur Influencer ini terbuka untuk semua program studi di UMM, kecuali Fakultas Kedokteran (FK) dan Fakultas Ilmu Kesehatan (FIKES). Pendaftaran penerimaan mahasiswa baru jalur influencer yang termasuk jalur prestasi non-akademik ini sudah dibuka sejak 25 Februari lalu hingga 25 April 2020.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA