Saturday, 18 Sya'ban 1441 / 11 April 2020

Saturday, 18 Sya'ban 1441 / 11 April 2020

Jokowi: Saya akan Kerahkan Semua Kekuatan Hadapi Corona

Jumat 20 Mar 2020 16:49 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Presiden Joko Widodo.

Presiden Joko Widodo.

Foto: Antara/Hafidz Mubarak
Presiden menegaskan pemerintah terus mempercepat penanganan Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Jumlah warga yang tertular virus corona terus meningkat. Presiden Joko Widodo menyatakan siap mengerahkan seluruh kekuatan pemerintah, negara, dan bangsa untuk menangani masalah kesehatan, sosial, dan dampak ekonomi yang ditimbulkan pandemi virus corona jenis baru atau Covid-19.

“Saya akan menggerakkan semua kekuatan pemerintah dan negara dan bangsa untuk mengatasi kesulitan ini, baik permasalahan kesehatan dan sosial-ekonomi yang mengikutinya,” ujar Presiden dalam jumpa pers melalui video streaming, di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Jumat (20/3).

Menurut Presiden, dari hari ke hari pemerintah terus mempercepat penanganan pandemi Covid-19 yang telah melanda 180 negara di dunia, termasuk Indonesia. Ia pun meminta semua pihak untuk saling mengingatkan.

"Saya tegaskan lagi bahwa kita harus saling mengingatkan, disiplin mengikuti protokol kesehatan dalam mengurangi dampak Covid-19," ujar dia.

Kepala Negara meminta pemerintah daerah yang wilayahnya belum terpapar Covid-19 agar memperketat protokol kesehatan untuk mencegah penularan. "Bagi yang terbukti positif Covid-19 dan menduga terjangkit, segera isolasi diri dan jaga kesehatan," ucapnya menegaskan.

Presiden menekankan, pemerintah juga sudah memulai uji cepat atau rapid test status tertular Covid-19 per Jumat hari ini. Untuk rapid test itu, pemerintah memprioritaskan daerah yang paling rawan tertular Covid-19.

Sementara itu, untuk pemeriksaan Covid-19, pemerintah sudah memutuskan desentralisasi pemeriksaan dengan memberikan kewenangan kepada laboratorium yang telah ditunjuk Kementerian Kesehatan untuk melakukan pemeriksaan.

Pemerintah juga mempersiapkan infrastruktur pendukung, yakni ruang isolasi dan rumah sakit, seperti Wisma Atlet yang siap digunakan untuk fasilitas penanganan Covid-19 per Sabtu (21/3) dan juga rumah sakit di Pulau Galang, Kepulauan Riau.

"Kapasitas rumah sakit dan rumah sakit rujukan akan ditambah, baik dari sisi ruang, kapasitas, dan sumber daya manusia. RS milik TNI, Polri, dan BUMN di daerah terinfeksi juga telah disiapkan sebagai RS Covid-19. RS swasta juga akan diajak serta berpartisipasi dan ditingkatkan kemampuannya," ujar Presiden.

Adapun hingga Kamis (19/3) kemarin, di Indonesia terdapat 309 kasus pasien positif Covid-19, dengan 15 pasien dinyatakan sembuh dan 25 pasien meninggal dunia.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA