Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Sholat Jumat di Masjid Besar Taipei Ditiadakan

Jumat 20 Mar 2020 10:53 WIB

Red: Ani Nursalikah

Sholat Jumat di Masjid Besar Taipei Ditiadakan. Umat Muslim beribadah di Masjid Raya Taipei, Taiwan.(EPA)

Sholat Jumat di Masjid Besar Taipei Ditiadakan. Umat Muslim beribadah di Masjid Raya Taipei, Taiwan.(EPA)

Foto: EPA
Jamaah sholat Jumat di Masjid Besar Taipei biasanya meluber hingga luar pagar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Kegiatan shalat Jumat (20/3) di Masjid Besar Taipei, Taiwan, ditiadakan untuk mencegah meluasnya wabah radang paru-paru yang disebabkan virus corona jenis baru (Covid-19). Pengelola Masjid Besar Taipei (Taipei Qingzhenshi) yang dipantau Antara dari akun resminya di Facebook mempublikasikan pengumuman dalam empat bahasa, yakni Mandarin, Indonesia, Arab, dan Inggris.

"Menanggapi perkembangan semakin maraknya (2019-nCOV)-infected pneumonia dan mengacu pada peraturan pencegahan epidemi pemerintah, Dewan Masjid Taipei telah memutuskan untuk tutup sementara kegiatan shalat Jumat (20/3)," demikian pengumuman berbahasa Indonesia tertanggal 19 Maret 2020.

Beberapa petunjuk di Masjid Besar Taipei itu juga dilengkapi dengan terjemahan Bahasa Indonesia karena masjid yang berseberangan dengan Taman Da'an itu banyak dikunjungi warga Indonesia di Taiwan yang mayoritas kalangan pekerja di sektor formal dan informal.

Setiap Jumat, jamaah meluber hingga luar pagar bangunan utama masjid yang hanya mampu menampung sekitar 1.000 orang itu. Masjid yang mulai dibangun pada 1947 itu berdiri di atas lahan seluas 2.747 meter persegi di Jalan Xinsheng Nan Sec 2 No 62 Taipei.

Presiden Taiwan Tsai Ingwen menyatakan masa kritis 14 hari upaya pencegahan dan pengendalian wabah Covid-19 yang perlu diperhatikan oleh masyarakat setempat. "Masa 14 hari ke depan akan menjadi tahap kedua upaya penanggulangan epidemi dan kami minta setiap orang bersatu padu menghadapi wabah ini," ujar satu-satunya presiden perempuan Taiwan itu yang baru saja terpilih untuk periode keduanya.

Di Taiwan terdapat 181 kasus positif Covid-19 termasuk satu WNI, dengan jumlah kematian satu orang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA