Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Mandiri Syariah Siapkan Layanan Digital untuk Pelunasan Haji

Jumat 20 Mar 2020 07:48 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Nidia Zuraya

Pegawai Bank Syariah Mandiri (Mandiri Syariah) menghitung uang di salah satu kantor cabang. ilustrasi (Antara/Audy Alwi)

Pegawai Bank Syariah Mandiri (Mandiri Syariah) menghitung uang di salah satu kantor cabang. ilustrasi (Antara/Audy Alwi)

Foto: Antara/Audy Alwi
Layanan digital tersebut akan memudahkan nasabah di saat wabah corona meluas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Bank Syariah Mandiri (Mandiri Syariah) menyiapkan platform layanan digital untuk pelunasan Biaya Penyelenggara Ibadah Haji (BPIH) tahun 2020 tahap I selama periode 19 Maret-17 April 2020. Direktur Mandiri Syariah, Anton Sukarna menyampaikan pelunasan haji bisa dilakukan melalui Mandiri Syariah Mobile Banking dan Mandiri Syariah Netbanking.

"Layanan digital tersebut akan memudahkan nasabah terutama dalam kondisi potensi penyebaran virus Covid-19 yang saat ini melanda Indonesia," katanya melalui keterangan pers, Kamis (19/3).

Dengan layanan digital, nasabah lebih mudah, cepat, nyaman dan fleksibel secara waktu karena tidak perlu datang ke kantor cabang dan mengantri di teller untuk melakukan pelunasan. Selanjutnya, nasabah harus menyerahkan bukti pelunasan ke Kemenag.

Calon jamaah haji dapat membawa persyaratan diantaranya resi pelunasan Bank dan 10 lembar pas foto 3x4 background putih. Total jamaah haji yang terdaftar melalui Mandiri Syariah dan berhak lunas untuk berangkat tahun ini lebih dari 80 ribu.

Jumlah tersebut sekitar 40 persen dari total jamaah haji Indonesia tahun 2020 yang berjumlah lebih dari 203 ribu. Dari sekitar 80 ribu yang berhak lunas tahun ini, Manajemen memperkirakan pelunasan melalui layanan digital akan meningkat dibanding tahun sebelumnya yang mencapai 13 persen.

Corporate Secretary Mandiri Syariah Ahmad Reza menambahkan, layanan digital juga akan memudahkan nasabah di daerah yang jauh dari outlet Mandiri Syariah. Selain untuk pelunasan BPIH, superaps Mandiri Syariah Mobile bisa digunakan pembukaan rekening online.

Selain itu, untuk transaksi keuangan dengan berbagai ecommerce, pembayaran zakat, sedekah, wakaf, kurban hingga akikah. Sekaligus beribadah melalui kemudahan mendapatkan jadwal sholat, arah kiblat, lokasi masjid, juz amma, kutipan hadis, dan lainnya.

Hingga Februari 2020 jumlah pengguna layanan digital Mandiri Syariah termasuk Mandiri Syariah Mobile dan Netbanking mencapai 1,45 juta user dengan nominal transaksi sebesar Rp 11,9 triliun. Jumlah ini terus meningkat seiring dengan preferensi masyarakat yang beralih ke digital.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA