Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

Imbas Corona AS Tangguhkan Layanan Visa di Seluruh Dunia

Kamis 19 Mar 2020 13:11 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Visa Amerika Serikat. Imbas corona AS tangguhkan layanan visa di seluruh dunia. Ilustrasi.

Visa Amerika Serikat. Imbas corona AS tangguhkan layanan visa di seluruh dunia. Ilustrasi.

Foto: VOA
Penangguhan visa AS dilakukan karena wabah virus corona

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) menangguhkan semua layanan visa rutin pada Rabu di sebagian besar negara di seluruh dunia. Penangguhan dilakukan karena wabah virus corona.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya itu berpotensi akan berdampak pada ratusan ribu orang. Departemen tidak mengatakan berapa banyak negara yang menghentikan layanan. Akan tetapi misi AS di lebih dari setengah lusin negara termasuk Korea Selatan, Afrika Selatan, Jerman, dan Spanyol di situs web menghentikan atau secara signifikan mengurangi layanan.

"Kedutaan dan konsulat di negara-negara ini akan membatalkan semua penetapan visa imigran dan non-imigran rutin pada 18 Maret 2020," kata juru bicara itu.

Juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan misi AS di luar negeri akan terus memberikan layanan visa darurat 'jika sumber daya mengizinkan' dan bahwa layanan kepada warga AS akan tetap tersedia. "Kedutaan ini akan melanjutkan layanan visa rutin sesegera mungkin tetapi tidak dapat memberikan tanggal tertentu pada saat ini," katanya.

Baca Juga

Tidak ada pengecualian untuk jenis visa apa pun. Pada 2019, Amerika Serikat telah mengeluarkan total lebih dari 9,2 juta visa imigran dan non-imigran di lebih dari 160 misi asing di seluruh dunia.

Virus corona, yang muncul di China akhir tahun lalu, kini telah menginfeksi lebih dari 212 ribu orang dan menyebabkan 8.700 kematian di 164 negara. Kondisi ini memicu isolasi darurat dan suntikan uang tunai yang tak terlihat sejak Perang Dunia Kedua.

Kehidupan normal telah terhenti hampir di seluruh dunia. Di banyak negara sekolah ditutup, penerbangan dan industri dihentikan, acara olahraga dan seni ditunda. Orang-orang disarankan atau kadang-kadang dipaksa oleh pemerintah mereka untuk tetap di dalam ruangan untuk mencegah penyebaran.

Semalam, Kedutaan Besar AS di Korea Selatan dalam sebuah pernyataan mengatakan penangguhan itu akan memengaruhi layanan visa imigran dan non-imigran di kedutaan-kedutaan di negara-negara dengan tingkat imbauan perjalanan Departemen Luar Negeri AS di level 2, 3, atau 4. Pada Rabu, sekitar 100 negara telah mengeluarkan peringatan, menurut situs Departemen Luar Negeri A.S. Alasan untuk peringatan tersebut mulai dari wabah virus corona hingga perang dan kejahatan.

Juru bicara itu mengatakan langkah itu tidak akan memengaruhi Program Pelepasan Visa (VWP). VWP mengizinkan warga negara dari negara-negara melakukan perjalanan ke Amerika Serikat untuk turis atau bisnis (tujuan pengunjung visa) untuk tinggal selama 90 hari atau kurang tanpa mendapatkan visa.

Pembatasan AS itu dapat berdampak pada beberapa industri. Di Meksiko misalnya, penangguhan visa bisa berarti penurunan tajam dalam jumlah pekerja tamu musiman yang mengeluarkan visa AS. Ini adalah sesuatu yang bisa melukai pasokan makanan pada saat konsumen menimbun makanan untuk mengisolasi diri mereka untuk memperlambat penyebaran virus.

Reuters melaporkan bahwa pemerintah AS sedang mempertimbangkan pilihan untuk memungkinkan pekerja tamu musiman dari Meksiko pada waktunya untuk memanen buah dan sayuran tahun ini.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA