Saturday, 11 Sya'ban 1441 / 04 April 2020

Saturday, 11 Sya'ban 1441 / 04 April 2020

Kenali Sepsis Penyebab Utama Kematian Pasien Corona

Kamis 19 Mar 2020 06:47 WIB

Rep: deutsche welle/ Red: deutsche welle

picture-alliance/dpa/XinHua

picture-alliance/dpa/XinHua

Sepsis diyakini jadi faktor utama kematian pasien virus Corona di Wuhan. Ini adalah reaksi kekebalan tubuh berlebihan yang memicu kegagalan fungsi organ tubuh. Bagaimana gejalanya dan apa pengobatanya?

Kebanyakan kasus kematian pasien yang terinfeksi virus corona di Wuhan, Cina adalah akibat sepsis. Demikian laporan jurnal ilmiah The Lancet yang dirilis belum lama ini.

Sepsis yang ditunjuk jadi penyebab kematian pasien virus corona, bukan keracunan darah seperti yang lazim dikenal dalam istilah medis. Melainkan reaksi berlebihan dari sistem kekebalan tubuh pada kasus infeksi. Reaksi pertahanan tubuh ini amat luar biasa, sehingga menyerang organ tubuh dan jaringan tubuh sendiri.

Terutama yang terancam risiko sepsis adalah mereka yang sistem kekebalan tubuhnya memang sudah lemah. Kelompok risiko ini adalah para manula yang mengidap berbagai penyakit seperti tekanan darah tinggi, diebetes atau jantung serta anak-anak balita.

Apa penyebab dan bagaimana gejalanya

Penyebab sepsis bisa bakteri, virus, jamur atau parasit atau juga gabungan beberapa patogen tsb. Virus seperti virus flu, virus corona atau ebola terbukti bisa memicu sepsis yang berakibat fatal. Pemicu sepsis adalah radang paru-paru atau pneumonia, infeksi luka, infeksi saluran kemih, infeksi di dalam rongga perut serta penyakit kanker.

Jika kita melihat penyebab kematian SARS-CoV-2 dikaitkan dengan riwayat penyakit menunjukkan, sekitar 13 persen adalah pasien dengan penyakit jantung disusul pasien dengan riwayat penyakit diabetes sebanyak lebih 9 persen dan tekanan darah tinggi sebanyak lebih 8 persen. Sementara radang paru-paru dan penyakit kanker berada di urutan buncit, dengan tingakt fatalitas sekitar 8 persen.

Data jurnal sains The Lancet yang dirilis awal 2020 menyebutkan, sekitar 20 persen kasus kematian pasien di seluruh dunia disebabkan oleh sepsis. Data tahun 2017 menunjukkan ada hampir 50 juta kasus sepsis dengan 11 juta penderitanya meninggal.

Gejala yang paling mencolok kemungkinan sepsis akibat infeksi adalah, turun drastisnya tekanan darah dibarengi naiknya frekuensi detak jantung. Juga demam tinggi, kesulitan bernafas, perasaan sakit berat dan kehilangan orientasi tiba-tiba.

Jika ada sinyal gawat seperti ini muncul, pasien harus secepatnya diberi perawatan gawat darurat.

Penanganan Sepsis

Walaupun kasus sepsis sering terjadi di rumah sakit, namun seringkali terlambat dikenali. Jika pasien didiagnosa mengalami sepsis, penanganan akan dilakukan dalam koridor gawat darurat.

Pasien diambil darahnya untuk tes laboratorium, diberi antibiotika spektrum lebar, dan dipasangi peralatan yang menjamin kelancaran peredaran darah serta dipasangi alat bantu pernafasan. Sebagai tindakan preventif, banyak pasien sepsis direkayasa ke kondisi koma buatan.

Fungsi organ tubuh pasien, seperti ginjal, paru-paru dan jantung didukung dengan pemasangan alat-alat kedokteran canggih. Tentu saja penanganan medis secara intensiv seperti itu amat sulit, perlu alat canggih dan mahal. Data di Amerika Serikat saja menunjukkan, rumah sakit memerlukan sekitar 24 milyar Dolar untuk kasus sepsis.

Efeknya bisa menetap

Dampak sepsis pada 50 persen pasien yang sembuh juga bersifat menetap. Antara lain munculnya infeksi susulan, gagal ginjal atau masalah kardiovaskular. Juga bisa muncul masalah gangguan kognitiv serta psikis seperti depresi atau ketakutan tak beralasan.

Jadi yang terpenting bagi tenaga medis, adalah mencegah munculnya sepsis atau sebisa mungkin mendiagnosa secara dini. Karena makin cepat diketahui, peluang untuk terapi dan sembuh makin besar.

(as/vlz)

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan deutsche welle. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab deutsche welle.
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA