Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

Korban Virus Corona yang Meninggal di Jateng Bertambah

Kamis 19 Mar 2020 04:34 WIB

Red: Hiru Muhammad

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo memberikan keterangan pers terkait virus Corona (COVID-19) kepada wartawan di rumah dinas Gubernur Jateng, Semarang, Jawa Tengah, Ahad (15/3/2020).(Antara/Aji Styawan)

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo memberikan keterangan pers terkait virus Corona (COVID-19) kepada wartawan di rumah dinas Gubernur Jateng, Semarang, Jawa Tengah, Ahad (15/3/2020).(Antara/Aji Styawan)

Foto: Antara/Aji Styawan
Penderita pernah mengikuti seminar di Bogor, Jawa Barat.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Jumlah pasien positif terinfeksi virus Corona jenis baru (COVID-19) di Provinsi Jawa Tengah yang meninggal dunia bertambah satu orang. "Seorang pasien positif COVID-19 yang dirawat selama dua hari di RSUD dr Moewardi Surakarta meninggal dunia Rabu (18/3) petang," kata Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo di Semarang, Rabu malam.

Pasien tersebut berjenis kelamin perempuan dengan usia 49 tahun dan berdasarkan hasil pelacakan yang dilakukan pihaknya yang bersangkutan pernah mengikuti seminar di Bogor, Jawa Barat. "Pasien ini memiliki riwayat perjalanan yang sama dengan pasien positif COVID-19 meninggal kasus pertama di Jawa Tengah yang dirawat di RSUD dr Moewardi Surakarta," katanya.

Hingga saat ini,  di Jateng pasien positif COVID-19 yang memiliki riwayat perjalanan di Bogor untuk mengikuti seminar berjumlah empat orang, dua di antaranya meninggal dunia. "Kami terus melacak di sana (Bogor) untuk mencari data seluruh peserta seminar dan sampai sekarang masih diusahakan oleh panitia, saya juga menghubungi Gubernur Jawa Barat untuk menyikapi ini," katanya.

Dengan bertambahnya jumlah pasien positif COVID-19, Ganjar mengatakan total pasien positif COVID-19 di Jawa Tengah yang meninggal dunia berjumlah tiga orang dengan rincian dua pasien meninggal di RSUD dr Moewardi Surakarta dan satu pasien di RSUP dr Kariadi Semarang.

Hingga saat ini, di Provinsi Jateng terdapat sebanyak 1.005 orang dalam pemantauan (ODP), 68 pasien dalam pemantauan (PDP), 24 orang di antaranya telah pulang dalam kondisi sehat, sedangkan yang positif sebanyak sembilan orang, enam di antaranya dirawat intensif dan tiga orang meninggal dunia.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA