Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Ilmuwan Temukan Struktur Zaman Es dari Tulang Mammoth

Rabu 18 Mar 2020 12:34 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Ilmuwan menemukan struktus zaman es dari tulang mammoth di Rusia. (ancient find)

Ilmuwan menemukan struktus zaman es dari tulang mammoth di Rusia. (ancient find)

Foto: ancient find
Rumah mammoth ini adalah struktur terbesar yang pernah ditemukan ilmuwan.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Ilmuwan menemukan struktus zaman es dari tulang mammoth di Rusia. Temuan ini diperoleh saat ilmuwan menggali situs di Rusia,

Situs ini diduga merupakan tempat pemburu pengumpul menggunakan tulang-tulang dari 60 mammoth untuk membangun struktur lingkaran besar di Rusia pada sekitar 25 ribu tahun yang lalu.

Para peneliti telah menggali situs tersebut dalam upaya untuk memahaminya. Menurut sebuah studi terbaru, peneliti masih belum mengetahui mengapa struktur itu dibangun.

Dilansir di CNN, Rabu (18/3), ini bukan 'rumah mammoth' pertama yang ditemukan di Rusia. Namun, ini adalah yang tertua dan terbesar, berukuran 41 kaki.

Pada 1960-an dan 70-an, para peneliti menemukan bangunan serupa yang lebih kecil di situs yang mereka juluki Kostenki 11. Jaraknya 310 mil di selatan Moskow. Sekarang, tempat itu didirikan museum, State Archaeological Museum-Reserve Kostenki.

Pada tahun 2014, para peneliti menemukan bukti struktur ini di situs dan mulai penggalian pada tahun 2015, yang memakan waktu tiga tahun.  Sebuah studi yang merinci temuan mereka dipublikasikan minggu ini di jurnal Antiquity.

Struktur tulang raksasa ini yang berasal dari Zaman Es, telah ditemukan di seluruh Eropa Timur. Tetapi sampai sekarang, yang tertua ditemukan berasal dari 22 ribu tahun yang lalu.

Berdasarkan penemuan sebelumnya, para peneliti percaya bahwa ini dibangun oleh orang-orang Paleolitik untuk dijadikan rumah. Bangunan ini memberikan perlindungan selama musim dingin yang keras. Musim Dingin Zaman Es kemungkinan memiliki posisi terendah mencapai minus empat derajat Fahrenheit.

Membangun sesuatu yang sebesar ini dari ratusan tulang raksasa akan membutuhkan waktu. Ini mengejutkan, mengingat populasi pemburu-pengumpul tidak pernah menghabiskan banyak waktu di satu lokasi.

"Tulang mammoth sangat berat, dan membangun struktur lingkaran menunjukkan investasi besar waktu dan energi oleh manusia yang membangun ini," kata Alexander Pryor, penulis studi utama dan arkeolog Palaeolithic di University of Exeter.

Tulang-tulang itu membentuk lingkaran terus-menerus, tanpa pintu masuk yang jelas. Sejauh ini, para peneliti telah mengidentifikasi 51 mandibula raksasa dan 64 tengkorak.

Di dalam lingkaran, para peneliti juga menemukan bukti pertama bahwa kayu dibakar di dalamnya. Namun secara keseluruhan, tidak ada tanda-tanda tempat tinggal jangka panjang di dalam struktur.

Para peneliti percaya bahwa tempat itu tidak digunakan sebagai perlindungan musim dingin, yang membuat mereka memikirkan kembali tujuan dari struktur besar yang memakan waktu ini.

"Itu jelas berarti bagi mereka, dan sangat mungkin ada elemen ritual untuk itu, bahkan jika struktur itu akhirnya memiliki semacam tujuan praktis juga," kata Pryor.

Sebagai 'rumah mammoth' pertama yang ditemukan dalam lebih dari 40 tahun di Kostenki, para peneliti mengambil keuntungan dari teknik baru untuk menyelidiki situs yang tidak tersedia untuk struktur yang sebelumnya ditemukan di dekatnya.

Teknik itu dinamakan flotasi.Para arkeolog menggunakan pengapungan untuk memisahkan bahan dari tanah, menggunakan air dan saringan. Ini memungkinkan penemuan fragmen-fragmen kecil, yang dapat memberikan detail menit dari cerita yang lebih besar.

Flotasi membantu para arkeolog menemukan bukti kemungkinan sumber makanan bagi pemburu-pengumpul di lokasi selain mammoth.

"Kami menemukan potongan-potongan jaringan tanaman lunak yang biasanya ditemukan di akar atau umbi yang dapat dimakan, mengisyaratkan komponen makanan nabati dalam makanan masyarakat," kata Pryor.

"Temuan ini penting karena mereka menggambarkan bagaimana leluhur manusia kita beradaptasi untuk bertahan hidup di lingkungan keras Zaman Es terakhir dengan memanfaatkan sumber daya yang mereka temukan di sekitar mereka." jelasnya.

Teknik ini juga mengungkapkan potongan-potongan kecil kayu hangus. Ini menjadi bukti pertama bahwa manusia membakar api kayu dalam struktur raksasa. Hal itu menunjukkan bahwa kayu masih menjadi sumber daya yang digunakan oleh pemburu-pengumpul selama Zaman Es.

Daerah lain di Eropa Utara menunjukkan tanda-tanda ditinggalkan pada waktu itu, dan menunjukkan bahwa pohon adalah sumber daya yang langka dan berharga.  Ini mungkin mengisyaratkan mengapa Kostenki dipilih.

"Ini menunjukkan bahwa pohon masih ada di lanskap tersebut, meskipun kondisi iklim saat itu sangat keras," kata Pryor.

Penemuan ini juga menginspirasi lebih banyak pertanyaan bagi para peneliti karena mereka percaya pemburu-pengumpul membangun struktur ini dari tulang mammoth karena kayu tidak tersedia. Ini membuat pilihan tulang mammoth disengaja. Tapi kenapa?

"Belum jelas apakah tulang-tulang itu berasal dari mammoth yang baru-baru ini diburu dan dibunuh oleh manusia atau jika mereka diambil dari bangkai binatang yang mati karena sebab alamiah," kata Pryor.

Para peneliti berencana untuk menyelidiki situs lebih lanjut, dengan harapan menentukan tujuan struktur.

"Kostenki 11 juga tampaknya terlalu besar untuk dijadikan tempat tinggal. Sulit membayangkan bagaimana suatu daerah sebesar ini bisa beratap menggunakan bahan yang tersedia di lingkungan ini."kata Pryor.

Satu dugaan oleh para peneliti adalah bahwa tujuan situs ini adalah penyimpanan makanan, yang membantu mereka selamat dari Zaman Es dan musim dingin yang menghancurkan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA