Monday, 12 Jumadil Akhir 1442 / 25 January 2021

Monday, 12 Jumadil Akhir 1442 / 25 January 2021

Jintan Hitam dan Madu, Obat Favorit Rasulullah SAW

Selasa 17 Mar 2020 17:19 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Rasulullah SAW kerap berobat dengan jintan hitam dan madu. Ilustrasi madu

Rasulullah SAW kerap berobat dengan jintan hitam dan madu. Ilustrasi madu

Rasulullah SAW kerap berobat dengan jintan hitam dan madu.

REPUBLIKA.CO.ID, Saat ini bahkan banyak dokter modern yang menguak khasiat kandungan di balik pengobatan ala nabi. 

Dalam hadis, Rasulullah menganjurkan beberapa obat dan jaminan kesembuhannya. Dari Ibnu Abbas, Rasulullah bersabda, “Kesembuhan itu ada dalam tiga hal, minum madu, bekam, dan kay (sundutan api). Aku melarang umatku berobat dengan kay.” (HR Al-Bukhari).

Dari ‘Aisyah, Nabi bersabda, “Sungguh dalam habbatus sauda itu terdapat penyembuh segala penyakit, kecuali as-sam.” Aisyah pun bertanya, “Apakah as-sam itu?” Beliau menjawab, “Kematian.” (HR Bukhari).

Baca Juga

Ibnu Abbas berkata, seseorang berdiri di hadapan Rasulullah kemudian bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah obat itu berguna terhadap takdir?” Rasulullah kemudian bersabda, “Obat termasuk bagian dari takdir. Obat bermanfat kepada siapa yang Allah kehendaki sesuai yang Allah kehendaki.”

Secara ilmiah, habbatus sauda terbukti mampu mengaktifkan kekebalan spesifik karena mampu meningkatkan kadar sel-sel T pembantu, sel T penekan, dan sel pembunuh alami. Kandungan aktif habbatus sauda, yakni thymoquinone (TQ), dithymouinone (DTQ), thymohydroquimone (THQ), dan thymol (THY).

Begitu pun dengan madu. Berdasarkan penelitian ilmiah, madu memiliki spesifikasi antiproses peradangan (inflammatory activity anti) serta memiliki daya aktif tinggi yang mampu meningkatkan pertahanan tubuh terhadap tekanan oksidasi (oxidative stress). Madu juga mengandung banyak nutrisi, mampu menurunkan glukosa darah, mengobati infeksi lambung, dan sebagainya.

Banyak penelitian lain yang menyebutkan khasiat thibbun nabawi. Jika kemudian seseorang mempraktikkan thibun nabawi dan tak tampak hasilnya, perlu memperhatikan beberapa hal lain. 

Seperti, ucapan Ibnu Hajar al-Asqalani dalam Fath Al Bari, seluruh tabib sepakat pengobatan suatu penyakit berbeda-beda sesuai dengan perbedaan umur,  kebiasaan, waktu, jenis makanan yang biasa dikonsumsi, kedisiplinan, dan daya tahan fisik. Kadar dan jumlah obat pun harus sesuai dengan penyakit. Jika dosisnya kurang, tidak mampu menyembuhkan secara total. Jika dosisnya berlebih, akan dapat menimbulkan bahaya lain.

Maka, penggunaan thibbun nabawi pun tak boleh asal-asalan. Selain itu, keyakinan kesembuhan datang dari Allah pun perlu ditancapkan dalam hati. Sebagaimana ucapan Ibnul Qayyim, dalam Ath Thib An Nabawi, seperti disebut sebelumnya bahwa thibbun nabawi akan dirasakan manfaatnya jika jiwa menerima dan meyakini bahwa Allah akan memberikan kesembuhan baginya. Sehingga, pengobatan thibbun nabawi hanya cocok bagi jiwa yang baik sebagaimana pengobatan dengan Alquran yang tak cocok kecuali bagi jiwa yang baik dan hati yang hidup. 

 

 

 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA