Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Kolaborasi Kemanusiaan demi Ibu dan Anak di Timur Negeri

Jumat 13 Mar 2020 15:37 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

LKC Dompet Dhuafa menjalin kolaborasi baru dengan Panti Asuhan Bhakti Luhur Baumata, Kupang, demi anak kurang gizi

LKC Dompet Dhuafa menjalin kolaborasi baru dengan Panti Asuhan Bhakti Luhur Baumata, Kupang, demi anak kurang gizi

Foto: Dompet Dhuafa
Kolaborasi Dompet Dhuafa dan Bhakti Luhur bagi anak kurang gizi di NTT

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG -- Sriyaningsih, selaku bidan di Layanan Kesehatan Cuma-Cuma (LKC) Dompet Dhuafa cabang Nusa Tenggara Timur, memiliki beragam cerita yang menyesakkan dada. Seperti ia menemukan kasus seorang bocah dalam kondisi marasmus.

"Kondisinya sudah sangat kekurangan gizi. Ibaratnya seperti kertas basah yang kita coba untuk didirkan. Gambarannya seperti itulah. Akhirnya kami berusaha dampingi dari awal hingga sekarang," cerita Sriyaningsih atau Asih (34 tahun)

Itulah kisah LKC Dompet Dhuafa saat mendampingi salah satu anak dengan kasus gizi buruk, di Kabupaten Kupang. Kala itu, Luciana (Luci) Soares baru menginjak usia 18 bulan. Kondisinya sudah masuk ke kategori marasmus. Orang tuanya tengah berkonflik dan ibunya memutuskan untuk menjadi tenaga kerja wanita keluar negeri. 

Bocah yang terlahir berparas cantik tersebut, terpaksa tinggal bersama opa dan omanya, serta 13 saudara lainnya. Setelah terlahir, di usia empat bulan, balita dari keluarga eks-Timor Timur tersebut, terpaksa menjalani kisah tersebut. Dengan pola pengasuhan yang tidak maksimal dan terpaksa tinggal bersama banyak saudara, tentu pertumbuhannya tidak termonitor dengan baik. 

"Melihat kondisi tersebut pada saat awal assesment. Kami pun memutuskan untuk menggulirkan bantuan kebutuhan nutrisi, pendampingan dan juga monitoring perkembangan. Sedari awal, pendampingan pemuhan gizi tiga kali sehari," tambah Asih, menjelaskan program Jaminan Kesehatan Ibu dan Anak (JKIA), kepada tim komunikasi Dompet Dhuafa.

Asih kembali menjelaskan, bahwa dalam pergerakan tersebut, Dompet Dhuafa tidak sendiri. Kolaborasi awal bersama pihak dinas sosial dan puskesmas setempat menjadi gerbang pembuka. Kuwalahannya puskesmas dan dinas sosial setempat, membuahkan estafet bagi tim LKC Dompet Dhuafa untuk melanjutkan penanganan tersebut.

Keputusan lain perlu diambil. Karena pertumbuhan Luci tak kunjung menunjukkan data yang baik. Cenderung membawa laporan pertumbuhan yang lambat. Upaya evakuasi, menjadi jalur baru untuk tetap melanjutkan masa depan hidup Luci.

"Kami melihat perkembangannya tidak menunjukkan data yang baik. Akhirnya kami menjalin kolaborasi baru dengan Panti Asuhan Bhakti Luhur Baumata, Kupang. Alhamdulillah, dari akhir tahun lalu Luci di panti, pertumbuhannya sangat positif. Berat badannya pun naik, menjadi 7,5Kg dari awalnya hanya 4,5Kg. Ia juga sudah bisa beraktivitas sendiri, seperti berlatih jalan, bermain dan bercerita meskipun dengan bahasa yang belum fasih," terang Asih, di sela kunjungannya di panti asuhan tersebut.

Dalam penanganan kasus kesehatan ibu dan anak di Kota Kupang dan Kabupaten Kupang, kolaborasi berbagai pihak menjadi kunci kesuksesan. Banyaknya kasus yang harus ditangani, menjadikan kolaborasi kemanusiaan sebuah harmoni yang indah. Dalam penanganan tersebut, rasa kemanusiaan menjadi yang terdepan dan tentunya tanpa melirik latar agama dan status sosial.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA