Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Ulama itu adalah Manusia yang Takut Allah, Bukan dari Hewan

Kamis 12 Mar 2020 22:40 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Pengertian ulama dari Alquran dan hadis adalah golongan manusia.  Ulama sangat berperan dalam pembinaan umatnya (Ilustrasi)(Republika)

Pengertian ulama dari Alquran dan hadis adalah golongan manusia. Ulama sangat berperan dalam pembinaan umatnya (Ilustrasi)(Republika)

Foto: Republika
Pengertian ulama dari Alquran dan hadis adalah golongan manusia.

REPUBLIKA.CO.ID, Jagad dunia maya, belakangan dihebohkan dengan pernyataan Sugi Nur, bahwa golongan ulama juga termasuk hewan merujuk pada surah Fathir ayat ke-28, memicu reaksi keras. Benarkah apa yang dikatakan Sugi Nur?

Republika.co.id, mengutip pembahasan cendekiawan Muslim Prof Didin Hafidhuddin, tentang ulama, pada dokumentasi Harian Republika. Berikut penjabarannya:

Terdapat dua ayat dalam Alquran yang memuat kata-kata ulama, yaitu dalam surat As Syura ayat 197 dan surat Fathir ayat 28.

Baca Juga

Ayat yang pertama, walaupun asbabun-nuzul-nya berkaitan dengan ulama Bani Israil, tetap substansinya berlaku universal, yaitu ulama adalah kelompok orang yang memiliki pengetahuan keislaman yang mendalam yang berbeda dengan yang lainnya. Mereka mampu memberikan solusi dan jawaban terhadap berbagai permasalahan yang terjadi di tengah masyarakat.

Sedangkan ayat kedua menjelaskan bahwa ulama adalah kelompok orang yang hanya memiliki rasa takut dan rasa cinta yang bersifat absolut kepada Allah SWT (khosyah).

Kecintaan dan rasa takut kepada-Nya menyebabkan mereka memiliki perilaku yang selalu disesuaikan dengan ketentuan-Nya. Keberpihakannya sangat jelas, yaitu kepada kebenaran dan keadilan yang bersumber dari ajaran-Nya.

Pancaran dari sikap ini tampak pada kejujuran ucapan, kehati-hatian dalam mengambil sikap, keteladanan akhlak, serta orientasi pemikirannya yang selalu diarahkan pada amar ma'ruf nahi munkar dalam pengertian yang luas.

Demikian pula kerendahan hati kepada sesama orang-orang yang beriman dan ketegasan sikap pada perilaku orang-orang yang buruk, tampak sangat menonjol. Kasih sayang kepada orang-orang yang lemah dengan melakukan berbagai macam kegiatan pemberdayaan dan advokasi, selalu merupakan pilihannya.

Kelompok ulama inilah yang termasuk kategori kelompok orang yang menjadi hamba milik Allah SWT. Ini sebagaimana dinyatakan dalam hadis riwayat Thabrani dari Ibn Umar, Rasulullah SAW bersabda, ''Sesungguhnya Allah SWT memiliki hamba-hamba yang secara khusus membantu memenuhi kebutuhan hidup manusia. Orang-orang datang kepada mereka menyampaikan kebutuhannya. Itulah orang-orang yang selamat dari azab Allah.''

Yang perlu kita sadari bersama bahwa istilah ulama yang demikian mulia dan agung itu, tidaklah otomatis sama dengan istilah kiai atau ustaz. Ulama pasti kiai dan ustaz. Tetapi, belum tentu kiai dan ustaz termasuk ulama, jika tidak memiliki kedua persyaratan tersebut di atas, walaupun masyarakat banyak menyebutnya sebagai ulama. Dalam berbagai hadis dikemukakan bahwa ulama adalah waratsatul-ambiya (ahli waris para nabi), baik ilmu pengetahuannya maupun akhlak dan kelakuannya, sekaligus perjuangannya.

 

 

 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA